Minggu, 24 April 2011

laporan praktikum fisika dasar

LAPORAN PRAKTIKUM
FISIKA DASAR


Disusun Oleh :
Kelompok 133
Ade Mario Fransisco    105080501111050
Berrul Abror Bazori    105080501111052
Reza Rahardian Bali    105080503111002
Rizaldy Rakhmad K.    105080507111008
Suhendro Sitompul    105080600111028





KEMENTRIAN PENDIDIKAN NASIONAL
FAKULTAS PERIKANAN DAN ILMU KELAUTAN
UNIVERSITAS BRAWIJAYA
MALANG
2010
LEMBAR PENGESAHAN
PRAKTIKUM FISIKA DASAR

Laporan Praktikum Fisika Dasar disusun sebagai tugas akhir menyelesaikan Praktikum fisika dasar dan salah satu syarat lulus mata kuliah Fisika Dasar.

Malang, 13 Desember 2010

Dosen Pengampu,                    Koordinator Asisten

Dr. Mufied Wibisono.Sp.FK                   Wahyu Nurcahyani
NIP. 194804211 1979 03 1 001                    NIM: 0810820056












KATA PENGANTAR

Dengan mengucapkan puji syukur kehadirat Allah SWT, yang telah memberikan rahmat dan hidayahnya kepada kami. Sehingga kami dapat menyelesaikan laporan praktikum ini.
Laporan praktikum ini dibuat untuk memenuhi salah satu tugas dalam mata kuliah Fisika dasar. Kami mengucapkan terima kasih kepada kakak-kakak asisten yang telah membimbing kami dalam menyelesaikan laporan praktikum ini.
     Demikian laporan praktikum ini telah selesai dikerjakan. Semoga laporan ini dapat bermanfaat bagi pembaca dan bagi semua pihak, dan kami mohon maaf bila banyak kekurangan atau kesalahan dalam penulisan laporan praktikum ini.






                             Malang, 13 Desember 2010


Penulis



DAFTAR ISI

COVER.......................................................................................................
LEMBAR PENGESAHAN……………………………………….....................
LEMBAR PERSEMBAHAN.........................................................................
KATA PENGANTAR………………………………………………………
DAFTAR ISI..……………………………..................................................
LAPORAN PRAKTIKUM FISIKA DASAR TRANSPORT MEMBRAN SEL
1 . PENDAHULUAN…………………………………………….
    Latar Belakang………………………………………
    Maksud dan Tujuan…………………………….......
    Waktu dan Tempat…………………………………
    .  TINJAUAN PUSTAKA……………………….……………………….
    Pengertian Transport Membran
    Transport Membran…………………………………….
    Difusi..............................................................................
    Osmosis.......................................................................
     Hubungan Konsentrasi dengan Difusi dan Osmosis
     Mekanisme Difusi-Osmosis ………………………..
    Mekanisme Difusi............................................
     Mekanisme Osmosis......................................
    Sifat Darah Ikan
    Klasifikasi Ikan Nila
3.  METODOLOGI………………………………………………………
3.1 Alat dan Fungsi…………………………………………………
3.2.Bahan dan Fungsi…………………………………………… 5
3.3. Skema Kerja……………………………………………………….. 5
4 . PEMBAHASAN………………………………………………………6
4.1 Data Hasil Pengamatan………………………………………… 6
4.2. Analisa Prosedur……………………………………………….. 6
4.3. Analisa Hasil……………………………………………………
5. PENUTUP……………………………………………………………
5.1. Kesimpulan………………………………………………………….
5.2. Saran……………………………………………………………..
DAFTAR PUSTAKA
LAPORAN PRAKTIKUM FISIKA DASAR HUKUM OHM
    .  PENDAHULUAN…………………………………………….
    Latar Belakang………………………………………
    Maksud dan Tujuan…………………………….......
    Waktu dan Tempat…………………………………
2. TINJAUAN PUSTAKA……………………….……………………….
    Hukum Ohm
    Hukum Kirchoff
    Hukum Kirchoff I
    Hukum Kirchoff II
    Rangkaian Seri…………………………………….
    Rangkaian Paralel
    Manfaat Hukum Ohm di Bidang Perikanan
     .METODOLOGI………………………………………………………
    Alat dan Fungsi…………………………………………………
    Skema Kerja……………………………………………………….. 5
    Rangkaian Seri..................
    Rangkaian Paralel........................
    Gambar
    Rangkaian Seri
    Rangkaian Paralel........................
    . PEMBAHASAN………………………………………………………6
    Data Pengamatan………………………………………… 6
    Data Perhitungan.......................................
    Rangkaian Seri Tegangan 9 Volt..............
    Rangkaian Seri Tegangan 12 Volt..............
    Rangkaian Paralel Tegangan 9 Volt..............
    Rangkaian ParalelTegangan 12 Volt..............
    Analisa Prosedur………………………………………………..
    Rangkaian Seri.....................................
    Rangkaian Paralel.............................................
    Analisa Hasil…………………………………………………… 6
    Rangkaian Seri.....................................
    Rangkaian Paralel.............................................
5. PENUTUP…………………………………………………………… 7
5.1. Kesimpulan…………………………………………………………. 7
5.2. Saran…………………………………………………………….. 7
DAFTAR PUSTAKA

LAPORAN PRAKTIKUM FISIKA DASAR JEMBATAN WHEATSTONE
    .  PENDAHULUAN…………………………………………….
    Latar Belakang………………………………………
    Maksud dan Tujuan…………………………….......
    Waktu dan Tempat…………………………………
    .  TINJAUAN PUSTAKA……………………….……………………….
    Pengertian Jembatan Wheatstone...................................
    Galvanometer...................................................
    Hambatan Listrik..................................
    Manfaat Jembatan Wheatstone di Bidang Perikanan................
    . METODOLOGI………………………………………………………
    Gambar Rangkaian.........................
    Alat dan Fungsi...................................
    Skema Kerja....................
    .  PEMBAHASAN………………………………………………………
    Data Hasil Pengamatan…………………………………………
    Analisa Data...............................................
    Analisa Prosedur………………………
    Analisa Hasil…………………………………………………… 6
    .  PENUTUP…………………………………………………………… 7
5.1. Kesimpulan…………………………………………………………. 7
5.2. Saran…………………………………………………………….. 7
DAFTAR PUSTAKA

LAPORAN PRAKTIKUM FISIKA DASAR RESONANSI BUNYI
    .  PENDAHULUAN…………………………………………….
    Latar Belakang………………………………………
    Maksud dan Tujuan…………………………….......
    Waktu dan Tempat…………………………………
    . TINJAUAN PUSTAKA……………………….……………………….
    Gelombang..................................
    Pengertian Gelombang..............................
    Jenis-jenis Gelombang......................
    Aplikasi Gelombang Bunyi Pada Perikanan.................
    Pengertian Bunyi
    .  METODOLOGI………………………………………………………
    Alat dan Fungsi...................................
    Bahan dan Fungsi.............................................
    Skema Kerja...................................................................
    .  PEMBAHASAN………………………………………………………
    Data Hasil Pengamatan…………………………………………
    Perhitungan................................................................................
    Analisa Prosedur...............................................
    Analisa Hasil………………………
    .  PENUTUP……………………………………………………………
    Kesimpulan…………………………………………………………. 7
    Saran…………………………………………………………….. 7
DAFTAR PUSTAKA

LAPORAN PRAKTIKUM FISIKA DASAR VISCOSITAS ZAT CAIR
    PENDAHULUAN…………………………………………….
    Latar Belakang………………………………………
    Maksud dan Tujuan…………………………….......
    Waktu dan Tempat…………………………………
    . TINJAUAN PUSTAKA……………………….…………………
    Pengertian Viscositas..................................
    Pengertian Fluida..............................
    Hukum Fluida......................
    Hukum Stokes dan kecepatan terminal..........
    Hukum Poiseullie................................................
    Viscositas di Bidang Perikanan
    .  METODOLOGI………………………………………………………
    Alat dan Fungsi...................................
    Bahan dan Fungsi.............................................
    Skema Kerja...................................................................
    .  PEMBAHASAN………………………………………………………
    Data Hasil Pengamatan…………………………………………
    Perhitungan................................................................................
    Analisa Prosedur...............................................
    Analisa Hasil………………………
    .  PENUTUP……………………………………………………………
    Kesimpulan…………………………………………………………. 7
    Saran…………………………………………………………….. 7
DAFTAR PUSTAKA

LAPORAN PRAKTIKUM FISIKA DASAR REFRAKTOMETER
    PENDAHULUAN…………………………………………….
    Latar Belakang………………………………………
    Maksud dan Tujuan…………………………….......
    Waktu dan Tempat…………………………………
    . TINJAUAN PUSTAKA……………………….…………………
    Pengertian Refraktometer.................................
    Gambar Refraktometer..............................
    Pembiasan Cahaya......................
    Hukum Snellius.....................................................................
    Indeks Bias Cahaya................................................
    Tabel Indeks Bias........................................................
    Salinitas Air Laut, Payau dan Tawar................................
    .  METODOLOGI………………………………………………………
    Alat dan Fungsi...................................
    Bahan dan Fungsi.............................................
    Skema Kerja...................................................................
    .  PEMBAHASAN………………………………………………………
    Data Hasil Pengamatan…………………………………………
    Perhitungan................................................................................
    Indeks Bias...............................................
    Kecepatan Cahaya………………………
    Analisa Prosedur.............................................................
    Analisa Hasil................................................................
    .  PENUTUP……………………………………………………………
    Kesimpulan…………………………………………………………. 7
    Saran…………………………………………………………….. 7
DAFTAR PUSTAKA

LAPORAN PRAKTIKUM FISIKA DASAR KALOR JENIS
    PENDAHULUAN…………………………………………….
    Latar Belakang………………………………………
    Maksud dan Tujuan…………………………….......
    Waktu dan Tempat…………………………………
    . TINJAUAN PUSTAKA……………………….…………………
    Pengertian Kalor Jenis.................................
    Pengertian Kalorimeter..............................
    Pengertian Termometer......................
    Prinsip Kerja Kalorimeter.....................................................................
    Timbangan Digital................................................
    Manfaat Kalor Jenis di Bidang Perikanan........................................
    .  METODOLOGI………………………………………………………
    Alat dan Fungsi...................................
    Bahan dan Fungsi.............................................
    Skema Kerja...................................................................
    .  PEMBAHASAN………………………………………………………
    Analisa Prosedur.............................................................
    Analisa Hasil................................................................
    .  PENUTUP……………………………………………………………
    Kesimpulan…………………………………………………………. 7
    Saran…………………………………………………………….. 7
DAFTAR PUSTAKA
ASISTEN ZONE..........................................................................................






LAPORAN PRAKTIKUM FISIKA DASAR
TRANSPORT MEMBRAN SEL
(PERCOBAAN – BM.1)


Disusun Oleh :
Kelompok 133
Asisten : Aji D.H







FAKULTAS  PERIKANAN DAN ILMU KELAUTAN
UNIVERSITAS BRAWIJAYA
MALANG
2010

    PENDAHULUAN

    Latar Belakang
Sel merupakan unit organisme terkcil yang menjadi dasar kehidupan dalam arti biologis. Semua fungsi kehidupan diatur dan berlangsung didalam sel karena itulah sel dapat berfungsi secara autonom asalkan seluruh kebutuhan hidupnya terpenuhi. (Wikipedia, 2010).
Membran sel adalah fitur universal yang dimiliki oleh semua jenis sel berupa lapisan antarmuka yang disebut membran plasma, yang memisahkan sel dengan lingkungan luar sel, terutama untuk melindungi inti sel dari sistem kelangsungan hidup yang bekerja didalam sitoplasma (Wikipedia 2010).
Membran sel berfungsi sebagai lalu lintas molekul dan ion secara dua arah molekul hidrofobik (CO2, O2) dan molekul polar yang sangat kecil (air, etanol). Sementara itu molekul lainnya seperti molekul polar dengan ukuran besar (glukosa) ion dan substansi hidrofilik membutuhkan mekanisme khusus agar dapat masuk dalam sel (Nadjeeb, 2010).   
    Maksud Dan Tujuan
Maksud dari praktikum ini adalah agar praktikan dapat mengetahui proses difusi dan osmosis pada darah ikan dan dapat mengetahui sifat darah ikan nila.
Tujuan dari praktikum ini adalah untuk mengamati beberapa sifat sistem caman ekstra dan intraseluler. Dimana salah satu komportemen mengandung molekul yang dibatasi oleh suatu membran yang tidak permeable terhadap bahan tersebut. 
    Waktu dan Tempat
Praktikum Fisika Dasar dilaksanakan pada Hari Rabu, Tanggal           13 Oktober 2010 Pukul 13.00 – 14.30 Wib. Dilaboratorium Ilmu-Ilmu Perairan (IIP) Gedung C lantai 1 Fakultas Perikanan dan Ilmu Kelautan Universitas Brawijaya Malang.

    TINJAUAN PUSTAKA

    Pengertian Transport Membran Sel
    Transport Membran
Salah satu fungsi dari membran sel adalah sebagai lalu lintas molekul dan ion secara dua arah molekul yang dapat melewati membran sel antara lain ialah molekul hidrofobik (CO2, O2) dan molekul polar yang sangat kecil (air, etanol). Sementara itu, molekul polar dengan ukuran besar (glukosa). Ion dan substansi hidrolifik membutuhkan mekanisme khusus agar dapat masuk kedalam sel (Nadjeeb,2010).
Transport aktif adalah mekanisme transportasi molekul dengan bantuan energi sel. Sel harus menggunakan energi yang tersimpan dalam ATP untuk mentransportasikan molekul melintas membran plasma. Zat pelarut yang ditransportasikan melalui transport aktif yaitu molekul berukuran besar dan ion (Wikipedia,2008).
Transport pasif merupakan transport ion, molekul dan senyawa yang tidak memerlukan energi untuk melewati membran plasma. Transport pasif terdiri dari osmosis dan difusi (Wikipedia, 2008).   
    Difusi
Disfusi adalah peristiwa mengalirnya/ berpindahnya suatu zat dalam pelarut dari bagian berkonsentrasi tinggi kebagian yang berkonsentrasi rendah (Nadjeeb, 2010).
Difusi adalah peristiwa mengalirnya atau berpindahnya suatu zat dalam pelarut dari bagian konsentrasi tinggi kebagian konsentrasi rendah. Faktor-faktor yang mempengaruhi difusi yaitu, ukuran partikel ketebalan membran, luas area jarak, suhu (Wikipedia, 2010).
 

(googleimage, 2010)

    Osmosis
Osmosis adalah perpindahan air melalui membran permeable selektif dari bagian yang lebih encer ke bagian yang lebih pekat. Membran semipermiabel harus dapat ditembus oleh pelarut, tapi tidak oleh zat terlarut yang mengakibatkan gradien tekanan sepanjang membran            (Nadjeeb’s, 2010)
Osmosis adalah suatu topik yang penting didalam biologi karena fenomena ini dapat menelaskan engapa air dapat ditransportasikan kedalam sel dalam sel dan luar sel (Nadjeeb’s, 2010).      
  
(googleimage, 2010)
2.2    Hubungan Konsentrasi Difusi dan Osmosis
Apabila membran semi permiable memisahkan larutan gula (pekat) dengan air (encer), molekul air akan berosmosis kelarutan gula. Sebaliknya, molekul-molekul air tidak dapat berdifusi ke air. Larutan gula bertambah volumenya akan menimbulkan tekanan ke segala arah. Tekanan itu disebut tekanan osmosis (TO). Besarnya tekanan osmosis itu dinyatakan dengan nilai osmosisnya (NO). besarnya nilai osmosis adalah sama dengan tekanan osmosis.
Hubungan antara osmosis, tekanan turger dan defisit tekanan difusi adalah :
Ο TO = TO – TT

   Ο TO    : Defisit tekanan Difusi
TO    : Tekanan Osmosis
  TT    : Tekanan turger. (Setyono, 2005)


     Mekanisme Difusi – Osmosis
2.3.1   Mekanisme Difusi
Perpindahan molekul atau ion, sebagai akibat gerak acak, dari daerah berkonsentrasi tinggi ke rendah kecepatan difusi zat melalui membran sel tidak hanya tergantung pada gradien konsentrasi (perbedaan konsentrasi antar ruang pada sel), tetapi juga pada besar muatan dan daya larut dalam lipid dari partikel-partikel tersebut. Pada umumnya zat-zat yang larut dalam lipid, yaitu molekul hidrofobik, lebih mudah berdifusi melalui membran dari pada molekul hodrofilik. Membran sel, kurang permeable terhadap ion – 10n(seperti Na+, Cl-, K+).
    Mekanisme Osmosis
Pada sel-sel tanaman air, air masuk kedalam sel-sel dengan jalan osmosis. Dengan meningkatnya jumlah molekul didalam sel, isi sel mulai menekan dinding sel. Tekanan ini disebut tekanan balik. Dinding selulosa dari sel yang kuat itu mampu bertahan terhadap tekanan ini. Dengan cepat tekanan turgos didalam sel ini sama dengan tekanan osmosis meskipun konsentrasi air didalam tidak sama dengan diluar sel. Dalam vacuola-vacuola sentral sel-sel tanaman darat acapkali dapat larutan dalam konsentrasi yang tinggi. Air yang diserap dari tanah masuk kedalam sel dengan jalan osmosis dan menimbulkan tekanan turgor. Hal ini membuat dinding-dinding sel itu menjadi kaku. Tekanan turgor inilah yang menyebabkan kekakuan pada bagian dari tanaman yang tidak berkayu seperti daun, bunga dan sebagainya. Jika tanaman darat tidak mampu mendapatkan cukup air dari tanah maka sel-selnya kehilangan tekanan turgor dan tanaman itu akan layu (Wikipedia, 2008).   
    Sifat Darah Ikan
Darah ikan mempunyai sifat-sifat antara lain : Bentuk sel akan mengecil jika dicampur dengan larutan glukosa isotonik dan diamati di bawah mikroskop. Darah ikan banyak mengandung trombosit (keping darah) sehingga darah ikan yang diambil akan cepat membeku karena trombosit berperan dalam pembekuan darah (setyono, 2005).

    Gambar dan Klasifikasi Ikan Nila

(googleimage,2010)
Kingdom        : Animalia
Kelas        : Chordata
Ordo        : Perciformes
Familia        : Cichildae
Genus        : Oreochromis
Species        : Oreochromis. Sp.
Spesies        : Oreochromis niloeicus
(Taksonomi, 1995).
Ikan ini memiliki ciri fisik badan dengan perbandingan antara panjang dan tinggi dua banding satu. Sirip punggung dengan 16 – 17 duri tajam dan 11 – 15 duri lunak dan dubur dengan 3 duri dan 8 – 11 jari-jari. Tubuh berwarna kehitaman atau keabuan, dengan beberapa pita hitam belang yang makin mengabur pada ikan dewasa. Ekor bergari-garis tegak, 7 – 12 sirip punggung dengan warna merah-kemerahan atau kekuningan saat musim berbiak. (Wikipedia, 2009).
    METODOLOGI

    Alat
Alat-alat yang digunakan pada praktikum membran sel adalah :
3.1.1 Alat dan fungsi
Alat-alat yang digunakan dalam praktikum adalah :
    Mikroskop        : untuk mengamati sel darah ikan.
    Objek glass     : sebagai wadah sel darah ikan pada saat   diamati 
   pada mikroskop.
    Cover glass     : untuk menutup objekglass dengan cara perlahan
   dengan kemiringan 450.
    Pipet tetes     : untuk mengambil larutan dalam skala kecil.
    Spatula        : untuk menghomogenkan larutan.
    Sendok tanduk        : untuk mengambil Nacl Kr 15fal.
    Spuitispossible     : untuk mengambil darah ikan.
    Washing botol     : wadah aquades.
    Jaring        : digunakan untuk mengambil ikan di aquarium.
    Nampan        : untuk meletakkan alat dan bahan dan sebagai
   alas membedah ikan.
    Timbangan Digital: untuk mengukur gram Nacl kristal dengan
   ketelitian 10-2.










 
    Bahan dan Fungsi
Bahan-bahan yang digunakan pada praktikum membran sel :
    Ikan Nila (oreocromis Niloticus): sebagai objek yang akan diamati 
                                                dan diamati darahnya.
    Nacl kristal    : sebagai bahan untuk membuat larutan Nacl 0,5m
  dan 0,3 m.
    Larutan Nacl 0,3    : indikator pembanding.
    Larutan Nacl 0,5    : indikator pembanding.
    Kertas label    : memberikan tanda larutan Nacl 0,5m dan 0.3m.
    Air kran        : untuk membersihkan alat yang sudah digunakan.
    Tissue        : untuk membersihkan alat yang sudah digunakan.
    Lap basah    : agar ikan tetap hidup pada saat pembedahan.
    Sobekan kertas    : sebagai alas pada saat penimbangan Nacl kristal.   













    Skema Kerja


















   







Skema pembuatan larutan Nacl 0,5m






















   



Skema pembuatan larutan Nacl 0,3m





















   




    PEMBAHASAN

    Data Pengamatan
Data pengukuran transport membran sel dengan menggunakan larutan aquades, larutan garam 0,3 m dan 0,5 m.
    Larutan Aquades
Ment/ waktu    gambar    pengamatan    Kondisi Air
Ke 1        Bintik darah masih kecil    Kondisi air normal
Ke 2        Bintik darah membesar    Kondisi air terserap
Ke 3        Bintik darah semakin membesar hampir menutupi membran sel    Kondisi air semakin terserap

    Larutan Garam 0,3 m
Ment/ waktu    Gambar    pengamatan    Kondisi Air
Ke 1        Bintik darah sangat besar hampir menutupi membran  sel    Belum ada perubahan
Ke 2        Bintik darah mengecil    Kondisi air encer
Ke 3        Bintik darah sangat kecil (menyusut)    Air semakin tercampur dan semakin encer


    Larutan garam 0,5 m
Ment/ waktu    Gambar    pengamatan    Kondisi Air
Ke 1        Bintik darah sangat besar hampir menutupi membran sel    Agak sedikit pekat karena ditambah garam 0,5 m
Ke 2        Bintik darah mengecil (mengkerut)    Agak sedikit encer
Ke 3        Bintik darah sangat kecil (mengkerut)    Semakin encer

    Analisa Prosedur
Sebelum melakukan percobaan transfer membran sel, terlebih dahulu kita siapkan alat dan bahan seperti mikroskop, objek glass.
Alat-alat yang digunakan dalam praktikum adalah mikroskop yang digunakan untuk mengamati sel darah ikan, objek glass sebagai wadah sel darah ikan pada saat diamati pada mikroskop, cover glass digunkaan untuk menutup objek glass, beker glass wadah reagen/ larutan sementara, gelas ukur untuk mengukur volume aquades yang dibutuhkan, pipet tetes untuk mengambil larutan dalam skala kecil, spatula digunakan untuk menghomogenkan larutan, sendok tanduk digunakan untuk mengambil Nacl Kristal, spuitisposible digunaan untuk mengambil darah ikan, sechset seperangkat alat bedah yang digunakan untuk membedah ikan, washing botol wadah aquades, jaring digunakan untuk mengambil ikan dari aquarium, Nampan digunakan untuk meletakkan alat dan bahan dan sebagai alas membedah ikan, timbangan digital untuk menngukur Nacl dengan ketelitian 10-2.


Bahan-bahan yang digunakan praktikum adalah ikan nila (Oreocromis Niloticus) sebagai objek yang akan diambil dan diamati darahnya, Nacl Kristal untuk membuat larutan Nacl 0,5 m dan 0,3 m, aquades sebagai bahan pelarut dalam pembentukan Nacl 0,5 m dan 0,3 m, Larutan Nacl 0,5 m sebagai indikator pembanding, larutan Nacl 0,3 sebagai indikator pembanding, kertas label untuk memberikan tanda larutan Nacl 0,5 m dan 0.3 m dan aquades agar tidak tertukar, air kran untuk membersihkan alat yang sudah digunakan, Tissue untuk membersihkan alat yang sudah digunakan, lap basah agar ikan tetap hidup pada saat pembedahan, sobekan kertas alas pada saat penimbangan Nacl Kristal.
Menimbang Nacl dengan menggunakan timbangan analitik on/ off, kemudian tekan tombol “zero” untuk menetralkan kembali angka. Langkah selanjutnya nasukkan wadah (kertas) yang akan dipergunakan sebagai tempat Nacl, tekan tombol “zero” lagi untuk menetralkan lalu masukkan Nacl sedikit demi sedikit sampai layar menunjukkan 0,4. Ulangi kembali menimbang Nacl pada percobaab ketiga yaitu 0,7 gram. Kemudian melarutkan garam tersebut dengan aquades steril 25 bawah dengan cara mengaduk menggunakan spatula, sementara juga menyiapkan sampel darah ikan dengan membedah bagian tubuh ikan pada daerah pertemuan linear literatis dan pangkal sirip caudal tegak lurus melalui, anus dengan mengunakan dipossible yang kemudian darah ikan tersebut segera diteteskan/ diletakkan pada preparal sebelum darah ikan tersebut membeku, kemudian menetesi darah yang ada diatas preparal tersebut dengan larutan aquades steril dan mengulangi langkah tersebut dengan mengganti larutan yang diganti larutan yang ditetesi 0,4 gram larutan Nacl 0,3 m. dan larutan 0,7 gram larutan Nacl 0,5 m. kemudian ketiga preparat tersebut diamati dengan mikroskp perbesran 40 v.
Diamati pada menit ke 1, ke 5, dan ke 10. Pada setiap menit ke 1, ke 5 dan ke 10 diamati dan digambar hasil pengamatan dari ikan tersebut yang telah ditetesi oleh masing-masing 3 macam larutan tersebut. 





    Analisa Hasil
    4.3.1   Aquades
Berdasarkan hasil yang didapat dari pengamatan dengan menggunakan mikroskop pada menit pertama bentuk selnya tetap, tetapi warna membran mulai menebal dan kondisi airnya normal karena tidak tercampur. Pada menit ke 5 inti selnya semakain membesar, membrannya semakin menebal, kondisi airnya normal dan tetap. Pada menit ke 10 inti selnya semakin membesar dan membran selnya semakin tertutup, sedangkan kondisi airnya tetap normal, karena molekul air semakin memasuki molekul larutan sehingga terjadilah difusi sebab konsentrasi dalam eritrosit lebih pekat dari pada dalam air.  
    Larutan Nacl 0,3 m
Berdasarkan hasil yang didapat dari pengamatan dengan menggunakan mikroskop. Pada menit pertama bentuk selnya besar, tetapi warna membran tipis, kondisi airnya agak sedikit pekat. Pada menit kelima inti selnya mulai mengecil, tetapi warna membrannya membesar atau menebal, kondisi air pekat dan tidak berubah. Pada menit ke 10 inti selnya sangat kecil, membran selnya sangat tebal, karena molekul air semakin keluar dari membran. Proses yang terjadi adalah osmosis, sebab konsentrasi dalam membran lebih pekat dari pada konsentrasi air. Dan osmosis adalah perpindahan dari konsentrasi rendah ke tinggi. Sebab darah ikan mudah menggumpal dan terjadi proses osmosis pada inti sel dan inti sel tersebut semakin memadat.








    
    Larutan Nacl 0,5 m
Berdasarkan hasil yang didapat dari pengamatan dengan menggunakan mikroskop pada menit pertama bentuk selnya besar, tetapi warna membran tipis, kondisi airnya agak sedikit pekat. Pada menit kelima inti selnya mulai mengecil, tetapi warna membrannya membesar atau menebal, kondisi air pekat dan tidak berubah. Pada menit ke 10 inti selnya sangat kecil, membrannya sangat tebal, karena molekul air semakin keluar dari membran. Proses yang terjadi adalah osmosis, sebab konsentrasi dalam membran lebih pekat dari pada konsentrasi air, dan osmosis adalah perpindahan dari konsentrasi rendah ke tinggi. Sebab darah ikan mudah menggumpal dan terjadi proses osmosis pada inti sel, dan inti sel tersebut semakin memadat. 















    PENUTUP

    Kesimpulan
Dari praktikum ini disimpulkan bahwa
    Darah ikan nila banyak mengandung trombosit yang berguna untuk pembekuan darah, sehingga darah ikan nila cepat membeku.
    Setiap konsentrasi hubungannya berbeda dengan hasil pengamatannya.
    Mekanisme transfer molekul dalam membran sel sebagai akibat beda tekanan osmotik dan tekanan yang menyebabkan keluarnya air.
    Difusi adalah perpindahan molekul air konsentrasi yang tinggi menuju ke konsentrasi yang rendah.
    Osmosis adalah perpindahan molekul dari konsentrasi rendah menuju konsentrasi tinggi.
    Semakin pekat larutan, semakin kecil darah ikan.
    Semakin besar perbedaan konsentrasi air pada pada kedua sisi selaput sel, maka semakin besar kandungan terjadinya osmosis dengan larutan, sehingga semakin besar tekanan osmosisnya.
      Dalam data pengamatan dihasilkan bahwa apabila sel darah ikan ditetesi larutan aquades, membran semakin besar dikarenakan adanya proses difusi karena konsentrasi larutan aquades lebih rendah dari pada sel eritrosit ikan.
    Dalam pengamatan ikan ditetesi  larutan garam 0,3 m warna membran pekat dan pada menit ke 5 tidak mengalami perubahan (tetap) karena mengalami osmosis.
    Dalam pengamatan sel darah ikan ditetesi larutan garam 0,5 m warna membran pekat dan pada menit ke 10 tetap dikarenakan melalui osmosis.
    Perbedaan konsentrasi garam 0,3 m dan 0,5 m. Sangat tinggi konsentrasi 0,5 m dari pada 0,3 m dan larutan 0,5 mengalami krenasi. 
    Saran
Dalam praktikum kali ini praktikan akan berhubungan dengan alat-alat kimia berbahan kaca dan mudah pecah. Disarankan agar praktikan dapat lebih hati-hati dalam melakukan praktikum.

DAFTAR PUSTAKA
Crayon Pedia,    2009    .           Pengertian sel (http://crayonpedia.org.com)  
  diakses pada tanggal 14 Oktober 2010 Pukul
  15.00 Wib.
Crayon Pedia,    2009    .          Sifat darah ikan (http://crayonpedia.org.com)
  diakses pada tanggal 14 Oktober 2010 Pukul
  15.00 Wib.
Kimball,             1987        .Biologi membran sel. Institut Pertanian Bogor.
  Bogor.
Kirei,                  2008        .Mekanisme Fisiologi proses difusi dan osmosis
  didalam sel. WWW.Biogspot.com.
Najeeb’s,            2010        .Blog Najeeb’s. Transport pada sel.
Princedanu,        2008        .Blog Princedanu. Jelaskan mekanisme Fisiologi
  proses difusi.
Wikipedia,          2009        .Transport ,membran sel.com diakses pada tanggal
  15 Oktober 2010 Pukul 18.00 WIB.  
Wikipedia,          2009        . Facilitated. Diffision.com diakses pada tanggal 15
  Oktober 2010 Pukul 18.15Wib.  
Wikipedia,          2009        .Ikan Nila.com diakses pada tanggal 15 Oktober
  2010 Pukul 19.00 Wib.  
Wikipedia,          2008        . sifat darah ikan nila.com diakses pada tanggal 17
   Oktober 2010 Pukul 17.15 WIB


.  
LAPORAN PRAKTIKUM FISIKA DASAR
HUKUM OHM
(PERCOBAAN – L.1)


Disusun Oleh :
Kelompok 133
Asisten : Denny Purwanto







FAKULTAS  PERIKANAN DAN ILMU KELAUTAN
UNIVERSITAS BRAWIJAYA
MALANG
2010

    PENDAHULUAN

    Latar Belakang
Seperti kita katakana terlebih dahulu, bahwa hokum ohm bukanlah merupakan sebuah hokum fundamental darikeelektromagnetankarena hokum tersebut bergantung pada sifat-sifat medium penghantar. Bentuk hokum ohm adalah sangat sederhana, dan adalah merupakan hal yang aneh bahwa banyak penghantar yang menuruti hokum tersebut dengan baik, sedangkan penghantar yang lain tidak menuruti hokum tersebut sama sekali
(Halliday dan Resnick, 1988)
Besarnya kuat arus (I) yang melalui konduktor antara 2 titik berbanding lurus dengan beda potensial atau tegangan (V) didua titik tersebut, dan berbanding terbalik dengan hambatan atau resistansi (R) diantara mereka (Purnomo, 2010)
Pada tahun 1827 seorang ahli fisika Jerman, George Simon Ohm menemukan hubungan antara arus listrik (I) yang mengalir melalui suatu rangkaian dengan tegangan yang dipasang dalam rangkaian (V). hubungan V dan I tersebut diperoleh ohm melalui sebuah percobaan, dan secara empiris ohm menyatakan hubungan antara V dan I (Setiawan, 2007).

    Maksud dan Tujuan
Maksud dari pratikum ini adalah agar praktek fisika dasar tentang hokum ohm kali ini untuk mengetahui kuat arus dan tegangan yang mengalir.
Tujuan dari praktikum kali ini adalah menentukan tegangan suatu penghantar dan kuat arus dan tahanan.

    Waktu dan tempat.
Praktikum fisika tentang hokum ohm ini dilakukan pada hari Rabu 06 Oktober 2010 pukul 13.00 WIB-14.30 WIB yang bertempat dilaboratorium ilmu-ilmu perairan (IIP), Gedung C lantai 1 Fakultas Perikanan dan ilmu Kelautan, Universitas Brawijaya, Malang.


I
    TINJAUAN PUSTAKA


    Hukum Ohm.
Pada tahun 1827 seorang ahli fisika Jerman, George Simon Ohm menemukan hubungan antara arus listrik (I) yang mengalir melalui suatu rangkaian (V). Hubungan (V) dan (I) tersebut diperoleh Ohm melalui sebuah percobaan, dan secara empiris Ohm menyatakan hubungan antara V dan I
       (Setiawan, 2007).
Besarnya kuat arus (I) yang melalui konduktor antara 2 titik berbanding lurus dengan beda potensial atau tegangan (V)di dua titik tersebut dan berbanding terbalik dengan hambatan atau resistansi (R) diantara mereka (Purnomo, 2010).

    Hukum Kirchoff
Hukum Kirchoof I
Dipertengahan abad 19 Gustav Kirchoff (1824-1887) menemukan cara untuk menentukan arus listrik pada rangkaian bercabang yang kemudian dikenal dengan hokum Kirchoff. Hokum ini berbunyi “Jumlah kuat arus yang keluar dari titik percabangan” yang kemudian dikenal sebagai hokum Kirchoff I. Secara matematis dinyatakan I=I keluar     ∑Masuk=Keluar.
Bila digambarkan dalam bentuk rangkaian bercabang maka akan diperoleh sebagai berikut.




(Sidik,2008).

Hukum Kirchoof II
Hukum Kirchoof II dipakai untuk menentukan kuat arus yang mengalir pada rangkaian terhubung dalam keadaan tertutup.(Saklar dalam keadaan tertutup)

Hukum Kirchoff berbunyi :”Dalam rangkaian tertutup, jumlah aljabar GGI (E) dan jumlah penurunan potensial sama dengan nol”.Maksud dari jumlah penurunan potensial sama dengan nol adalah tidak ada energy listrik yang hilang dalam rangkaian tersebut, atau dalam arti semua energy listrik bias digunakan atau diserap.
Dari gambar diatas kuat arus yang mengalir dapat ditentukan dengan menggunakan beberapa aturan sebagai berikut (Sidik, 2008).

    Pengertian Rangkaian Seri
Suatu rangkaian hambatan R1, R2, R3, dan R4 yang terhubung seri dan dipasang pada sumber tegangan atau GGI E yang hambatannya dalam R. dalam rangkaian seri hanya terdapat hanya satu harga kuat arus listrik. Sedangkan pada setiap hambatan yang diseri terdapat pembagian tegangan listrik yang besarnya tergantung nilai hambatannya. Pada hambatan yang nilainya besar, terdapat beda potensial yang kecil pula.


Gambar rangkaian Seri            (Supramono, 2005)

    Pengertian Rangkaian Pararel
Dalam rangkaian pararel, terdapat pembagian kuat arus listrik pada setiap hambatan yang besarnya tergantung nilai hambatan. Bagi hambatan listrik yang nilainya besar, arus yang mengalir kecil, dan sebaliknya pada hambatan listrik kecil mengalir arus listrik yang besar. Pada rangkaian hambatan pararel, semua hambatan luar memperoleh beda potensial yang sama besar.








Gambar Rangkaian Pararel        (Supramono, 2005).

    Manfaat Hukum Ohm Dibidang Perikanan.
Dalam bidang perikanan hokum Ohm berfungsi untuk mempelajari tentang pelajaran kelistrikan. Di pendidikan akademi perikanan sorong terdapat fasilitas simulator elektrik (Stephen Suleeman, 2009).
Dalam bidang perikanan dan ilmu kelautan hokum Ohm berfungsi untuk mempelajari tentang kelistrikan dalam perikanan (Andri H, 2009).














3. METODOLOGI


3.1 Alat dan Fungsi
    Power Supply    : Sebagai sumber arus listrik dan mengubah arus 
    AC menjadi DC.
    Resistor    : Sebagai hambatan arus listrik.
    Amperemeter    : Untuk mengukur kuat arus listrik.
    Voltmeter    : Untuk mengukur tegangan arus listrik.
    Lampu        : Sebagai indicator adanya arus listrik.
    Kabel        : Untuk menghubungkan dan menghantarkan arus
     listrik dan rangkaian 1 kerangkaian lainnya.
    Penjepit buaya    : Untuk menjepit kabel dan menghantarkan arus
         listrik.












3.2 Skema Kerja
    3.2.1













   












    3.2.2















   








3.3 Gambar Rangkaian
    Rangkaian Seri



    Rangkaian Pararel











4. METODOLOGI
4.1 Data Pengamatan
No    R    Tegangan Sumber (V)    Lampu 1    Lampu II
            Seri    Pararel    Seri    Pararel
1    0,1    9    +++    +++    +++    ++
2    0,22    9    ++    ++    ++    ++
3    0,33    9    Mati    Mati    Mati    Mati
4    0,5    9    +    +    +    ++
5    1    9    +    +    +    +
1    0,1    12    ++++    ++++    ++++    ++++
2    0,22    12    +++    ++++    +++    ++++
3    0,33    12    Mati    Mati    Mati    Mati
4    0,5    12    +++    +++    ++++    ++++
5    1    12    ++    ++    ++    ++
Keterangan    : ++++    = Sangat terang
    :   +++    = Terang
    :     ++    = Redup
    :       +    = sangat redup

No    R    Tegangan Sumber (V)    Lampu 1    Lampu II
            V    I    V    I
1    0,1    9    2    2,2    2    2,2
2    0,22    9    2    2,2    1    2,1
3    0,33    9    0    0    0    0
4    0,5    9    1    2,2    1    2,1
5    1    9    1    1,4    1    1,9
1    0,1    12    4    2,5    3    2,6
2    0,22    12    3    2,5    3    2,6
3    0,33    12    0    0    0    0
4    0,5    12    3    2,4    2    2,5
5    1    12    2    2,2    2    2,3



4.2. Perhitungan
V = 9 Volt Rangkaian Seri.
        Lampu 1           
No    R    V    I    R lampu    (R Rata-rata)    (R Rata-rata)2
1    0,1    2    2,2    0,91    0,31    0,097
2    0,22    2    2,2    0,91    0,31    0,097
3    0,33    0    0    0,00    0,60    0,357
4    0,5    1    2,2    0,45    0,14    0,020
5    1    1    1,4    0,71    0,12    0,014
Jumlah     0,60        0,585

R |Lampu|     1. V/I=2/2,2=0,91 Ω    Ralat Mutlak (A)
    2. V/I=2/2,2=0,91 Ω                  A     =√(∑▒〖(Rn-R ̅)〗^2/(n (n-1)))                3. V/I=0/0    =0,00 Ω     =√(0,585/(5 (5-1)))=0,17
    4. V/I=1/2,2=0,45 Ω                  R     = (R ) ̅± A
    5. V/I=1/1,4=0,71 Ω      = (0,59 ± 0,17)
    R ̅ = (R1+R2+R3+R4+R5)/5     = 0,59 + 0,17 U 0,59 – 0,17
        = (0,91+0,91+0,00+0,45+0,71)/5     = 0,79    U    = 0,42
                                = 2,98/5=0,60 Ω    Ralat Nisbi I = A/R x 100
    |R1-R ̅|= |0,91-0,60|2             = 0,17/0,59 x 100
        = 0,097            = 0,289 x 100
    |R2-R ̅|= |0,91-0,60|2            = 28,82 %
        = 0,097
    |R3-R ̅|= |0,00-0,60|2    Keseksamaan.
        = 0,357    =100% - I = 100% = 28,82%
    |R4-R ̅|= |0,45-0,60|2    =71,18%
        = 0,020
    |R5-R ̅|= |0,71-0,60|2
        = 0,014
Rn = 0,097 + 0,097 + 0,357 + 0,020 + 0,014
      = 0,585 Ω

9 Volt Pararel
No    Lampu 2           
    R    V    I    R    (R rata-rata)    〖(R rata-rata)〗^2
1    0,10    2    2,2    0,91    0,43    0,186
2    0,22    1    2,1    0,48    0,00    0,000
3    0,33    0    0,0    0,00    0,48    0,228
4    0,5    1    2,1    0,48    0,00    0,000
5    1,00    1    1,9    0,53    0,05    0,002
Jumlah    0,48        0,417

               R =  V/I =    1. V/I=2/2,2=0,91 Ω    Ralat Mutlak (A)
    2. V/I=2/2,1=0,48 Ω                  A     =√(∑▒〖(Rn-R ̅)〗^2/(n (n-1)))                3. V/I=0/0    =0,00 Ω          =√(0,417/(5 (5-1)))=0,14
    4. V/I=1/2,1=0,48 Ω                  R     = (R ) ̅± A
    5. V/I=1/1,9=0,53 Ω      = (0,42 ± 0,14)
    R ̅ = (R1+R2+R3+R4+R5)/5     = 0,42 + 0,14 U 0,42 – 0,14
       = (0,91+0,48+0,00+0,48+0,53)/5     = 0,56    U    = 0,28
                               = 2,4/5=0,48 Ω    Ralat Nisbi I = A/R x 100
    |R1-R ̅|= |0,91-0,48|2             = 0,14/0,42 x 100
        = 0,186            = 33,34 %
    |R2-R ̅|= |0,48-0,48|2           
        = 0,000
    |R3-R ̅|= |0,00-0,48|2    Keseksamaan.
        = 1,228    =100% - I = 100% = 33,4%
    |R4-R ̅|= |0,48-0,48|2    =66,66%
        = 0,000
    |R5-R ̅|= |0,53-0,48|2
        = 0,002
Rn = 0,186 + 0,000 + 2,228 + 0,000 + 0,002
      = 0,417 Ω
12 Volt Seri
No    Lampu I           
    R    V    I    R    (R rata-rata)    〖(R rata-rata)〗^2
1    0,10    4,00    2,50    1,60    0,61    0,370
2    0,22    3,00    2,50    1,20    0,21    0,043
3    0,33    0,00    0,00    0,00    0,99    0,984
4    0,5    3,00    2,40    1,25    0,26    0,067
5    1,00    2,00    2,20    0,91    0,08    0,007
Jumlah    0,99        1,470
            R lampu =    1. V/I=4/2,50=0,60 Ω    Ralat Mutlak (A)
    2. V/I=3/2,50=1,20 Ω                  A     =√(∑▒〖(Rn-R ̅)〗^2/(n (n-1)))                3. V/I=0/0    =0,00 Ω          =√(1,417/(5 (5-1)))=0,27
    4. V/I=3/2,40=1,25 Ω                  R     = (R ) ̅± A
    5. V/I=2/2,20=0,91 Ω      = (1,48 ± 0,27)
    R ̅ = (R1+R2+R3+R4+R5)/5     = 1,48 + 0,27 U 1,48 – 0,27
       = (1,60+1,20+0,00+1,25+0,91)/5     = 1,75    U    = 1,21
                               = 4,95/5=0,99 Ω   
    |R1-R ̅|= |1,60-0,99|2    Ralat Nisbi I = A/R x 100
        = 0,370            = 0,27/1,48 x 100
    |R2-R ̅|= |1,20-0,99|2            = 0,183 x 100%
        = 0,043            = 18,24%
    |R3-R ̅|= |0,00-0,99|2    Keseksamaan.
        = 0,984    =100% - I = 100% = 18,24%
    |R4-R ̅|= |1,25-0,99|2    =81,76%
        = 0,067
    |R5-R ̅|= |0,91-0,99|2
        = 0,007

Rn = 0,370 + 0,43 + 0,984 + 0,067 + 0,007
      = 1,470 Ω
12 Volt Pararel
No    Lampu II           
    R    V    I    R    (R rata-rata)    〖(R rata-rata)〗^2
1    0,10    4,00    2,60    1,15    -0,36    0,128
2    0,22    3,00    2,60    1,15    -0,36    0,128
3    0,33    0,00    0,00    0,00    -0,80    0,633
4    0,5    3,00    2,50    0,80    0,00    0,000
5    1,00    2,00    2,30    0,87    -0,07    0,005
Jumlah    0,99        1,470

            R lampu =    1. V/I=3/2,60=0,15 Ω    Ralat Mutlak (A)
    2. V/I=3/2,60=1,15 Ω                  A     =√(∑▒〖(Rn-R ̅)〗^2/(n (n-1)))                3. V/I=0/0    =0,00 Ω          =√(0,895/(5 (5-1)))=0,21
    4. V/I=2/2,50=0,80 Ω                  R     = (R ) ̅± A
    5. V/I=2/2,30=0,87 Ω      = (0,89 ± 0,21)
    R ̅ = (R1+R2+R3+R4+R5)/5     = 0,89 + 0,21 U 1,89 – 0,21
        = 4,00/5=0,80 Ω     = 1,1    U    = 0,68
    |R1-R ̅|2= |1,15-0,80|2    Ralat Nisbi I = A/R x 100
          = 0,128            = 0,27/1,48 x 100
    |R2-R ̅|2= |1,15-0,80|2            = 0,183 x 100%
          = 0,128            = 18,24%


    |R3-R ̅|2= |0,00-0,802    Keseksamaan.
        = 0,633    =100% - I = 100% = 23,59%
    |R4-R ̅|2= |0,80-0,80|2    =76,40%
        = 0,000
    |R5-R ̅|2= |0,87-0,80|2
        = 0,005
Rn = 0,128 + 0,128 + 0,633 + 0,000 + 0,005
      = 0,895 Ω















4.3 Analisa Prosedur
    Rangkaian Seri
Disiapkan alat-alat untuk pratikum yaitu amperemeter, voltmeter, power supply, lampu, dan kabel penjepit buaya, resistor. Power supply dihubungkan dengan kabel ke resistor dari resistor dihubungkan amperemeter kemudian voltmeter dan terakhir dihubungkan ke indicator yaitu lampu. Untuk rangkaian seri pada kabel 2 dihubungkan dengan kabel 3, kabel 1 dihubungkan dengan kabel 4. Dihidupkan power supply dengan tegangan sumber 9. Dinaikkan tegangan geser dengan memindahkan kabel diresistor. Dari tegangan 0.1 Ω, 0.22 Ω, 0.33 Ω, 0.5 Ω, dan 1 Ω. Diamati dan dicatat besar arus dan tegangan setiap kali diubah tegangan geser pada resistor. Untuk tegangan sumber 12 dilakukan seperti pada tegangan 9, Cuma mengganti tegangan sumber 12 pada power supply.
Power supply digunakan sebagai sumber arus listrik dan mengubah arus AC menjadi DC, Resistor digunakan sebagai hambatan arus listrik, Amperemeter digunakan untuk mengukur kuat arus listrik, Volmeter digunakan untuk mengukur tegangan arus listrik, lampu digunakan sebagai indicator adanya arus listrik, kabel digunakan untuk menghubungkan dan menghantakan arus listrik darirangkaian 1 kerangkaian lainnya. Penjepit buaya digunakan untuk menjepit kabel dan menghantarkan arus listrik.
Rangkaian Pararel
Disiapkan alat-alat untuk pratikum yaitu amperemeter, Voltmeter, power supply, lampu, kabel, dan penjepit buaya, resistor. Power supply dihubungkan dengan kabel ke resistor dari resistor dihubungkan amperemeter kemudian voltmeter dan terakhir dihubungkan ke indicator yaitu lampu. Untuk rangkaian pararel, pada kabel 1 dihubungkan pada kabel 3, kabel 2 dihubungkan dengan kabel 4. Dihidupkan power supply dengan tegangan sumber 9. Dinaikkan tegangan geser memindah kabel diresistor dari tegangan 0.1 Ω, 0.22 Ω, 0.33 Ω, 0.5 Ω, dan 1 Ω. Diamati dan dicatat besar arus dan tegangan, serta nyala lampu setiap kali diubah tegangan geser pada resistor. Untuk tegangan seumber 12 dilakukan seperti pada tegangan 9 Cuma mengganti tegangan sumber pada power supply.
Power supply digunakan sebagai sumber arus listrik dan mengubah arus AC menjadi DC, Resistor digunakan sebagai hambatan arus listrik, Amperemeter digunakan untuk mengukur kuat arus listrik, Volmeter digunakan untuk mengukur tegangan arus listrik, lampu digunakan sebagai indicator adanya arus listrik, kabel digunakan untuk menghubungkan dan menghantakan arus listrik darirangkaian 1 kerangkaian lainnya. Penjepit buaya digunakan untuk menjepit kabel dan menghantarkan arus listrik.
4.4 Analisa Hasil.
Berdasarkan hasil pratikum hokum Ohm ini, dapat diketahui bahwa    R ̅(jumlah hambatan rata-rata) untuk sumber 9 volt rangkaian seri adalah 0,60Ω dan nilai Rn adalah 0,585 Ω untuk nilai ∑ |Rn-R ̅|2 nya adalah 0,585. Sehingga menghasilkan ralat mutlak sebesar : 0,17. Ralat nisbi 28,82%, keseksamaan adalah 71,18%. Dan hasil yang pertama adalah 0,76 dan yang kedua adalah 0,42.
Untuk jenis rangkaian seri dengan sumber tegangan 12 volt, dapat diketahui bahwa R ̅(jumlah hambatan rata-rata) adalah 0,99 Ω dan nilai Rn adalah 1,470 . untuk nilai ∑ |Rn-R ̅|2 nya adalah 1,470 Ω. Sehingga menghasilkan ralat mutlak sebesar  0,27. Ralat nisbi 18,24%, keseksamaan adalah 81,76%. Dan hasil yang pertama adalah 1,75 dan yang kedua adalah 1,21.
Selanjutnya untuk jenis rangkaian pararel dengan sumber tegangan 9 volt, dapat diketahui bahwa R ̅(jumlah hambatan rata-rata) adalah 0,48 Ω dan nilai Rn adalah 0,417 . untuk nilai ∑ |Rn-R ̅|2 nya adalah 0,410 Ω. Sehingga menghasilkan ralat mutlak sebesar  0,14. Ralat nisbi 33,34%, keseksamaan adalah 66,66%. Dan hasil yang pertama adalah 0,56 dan yang kedua adalah 0,28.
Yang terakhir untuk jenis rangkaian pararel dengan sumber tegangan 12 Volt, dapat diketahui bahwa R ̅(jumlah hambatan rata-rata) adalah 0,80 Ω dan nilai Rn adalah 0,895 Ω. untuk nilai ∑ |Rn-R ̅|2 nya adalah 0,895 Ω. Sehingga menghasilkan ralat mutlak sebesar 0,21. Ralat nisbi 23,59%, keseksamaan adalah 76,40%. Dan hasil yang pertama adalah 1,1 dan yang kedua adalah 0,68.
Pada rangkaian seri umumnya lampu lebih terang dari pada rangkaian pararel pada tegangan 9 volt. Sementara pada tegangan sumber 12 lebih terang rangkaian pararel.



















5. PENUTUP

5.1 Kesimpulan
    Kesimpulan yang dapat diperoleh dari praktikum tentang hukum ohm adalah:
    Hasil pengatan menunjukkan bahwa jika hambatan semakin besar maka arus dalam beda potensial semakin kecil dan nyala lampu semakin redup. Sehingga dapat dikatakan bahwa hambatan berbanding terbalik dengan arus dan tegangan
    Pada rangkaian seri     = V_1≠ V_2≠  I_█(1@) ≠I_2
    Pada rangkaian parallel    =V_1 = V_2 = I_1=  I_2
    Rangkaian seri adalah sambungan ujung kaki satu sama lain dengan lainnnya disatukan Rs = R1 + R2 + Rn
    Rangkaian parallel adalah sambungan ujung kaki satu sama lain dengan lainnya
    .⁡〖1/Rp〗 =⁡〖1/R1〗  +⁡〖1/R2〗
    Rumus hukum ohm adalah V = I.R
    Hukum kirchoff berbunyi jika kuat arus masuk dalam titik percabangan yang sama dengan jumlah kuat arus yang keluar dari titik percabangan.
    Parallel merupakan rangkaian kabel dengan kabel (1,3) (2,4) biasanya digunakan pada PLN.
    Seri merupakan rangkaian kabel (1,4)(2,3) biasanya pada elemen kulkas, lampu neon
    Parallel        : keadaan lampu pada rangkaian parallel agar lebih gelap daripada    rangkaian seri
    Seri         : keadaan lampu pada rangkaian seri lebih terang
5.2 Saran
Untuk praktikum berikutnya sebaiknya para asisten mendampingi pratikan agar pratikan tidak kebingungan. Untuk selanjutnya pratikan harus lebih teliti dalam penggunaan alat – alat agar bisa mendapatkan hasil yang maksimal
                                                               DAFTAR PUSTAKA

Agilwalk,     2010, arus listrik. http://wahab.glass.dc.dc.net/arch/arus/2010.  
           7 oktober 2010 jam 21.00 WIB
Giancoli,         1984, general physics.prentice hall.new jersey.
Hakkin,         2010  dasar-dasar rangkaian listrik.
                                   http://kampurgel.com.Dede. net/ acch/ ohm/2010.  
                                       07 oktober jam 21.00 WIB
Holliday, all,        1988. Fisika,Erlangga .Jakarta
Hassan,E.        1990. Fisika,Bandung,Ganeca exact.
Nurrosyid,all,        2010. Kapan pembuatan sensor manetoressif berbasis bahan  
               Lapisan tipis pemmatboy Yogyakarta.Universitas Gajah
               Mada.
Prawiro Susanto,2010, fisika untuk ilmu-ilmu hayati,Yogyakarta universitas kimia.
Purnomo,        2010. Hukum ohm dan rangkaian seri-paralel
               http://wahab.    alas. dc.dc. net/ arch.com/2010/10/
                                   07 oktober 2010 jam 21.00    WIB.
Supranomo,E,        2005, fisika dasar 2.malang.uneversitas negeri malang.
Umar,        1998, fisika dan kecakapan hidup.Bandung.ganeca exact.




LAPORAN PRAKTIKUM FISIKA DASAR
JEMBATAN WHEATSTONE
(PERCOBAAN – L.2)


Disusun Oleh :
Kelompok 133
Asisten : Wahyu Tri A.







FAKULTAS  PERIKANAN DAN ILMU KELAUTAN
UNIVERSITAS BRAWIJAYA
MALANG
2010

1.PENDAHULUAN

1.1.Latar Belakang
        Arus listrik dalah aliran partikel-partikel bermuatan positif yang melalui konduktor  (walau sesungguhnya elektron-elektron bermuatan negatiflah yang mengalir melalui konduktor) (Kanginan,2006).
         Baru-baru ini ditemukan hubungan antara listrik dan magnetik yang menarik perhatian dan dengan segera ilmuwan jerman,jahann schweigger,menerapkan penemuan ini pada kontruksi sebuah galvanometer sederhana instrument indikasi lainnya (Cockcroft,1985).
         Jembatan wheatstone mungkin merupakan tipe biasa yang disebut sebagai jembatan dari sirkuit yang mana biasanya digunakan untuk pengukuran berharga dari daya tahan. Fig 27-16 adalah diagram dari jembatan sirkuit (Giancoli,1984).
1.2.Maksud dan Tujuan
       Maksud dari tujuan praktikum fisika dasar tentang Jembatan Wheatstone ini adalah untuk mengetahui tahanan suatu penghantar dengan rangkaian Jembatan Wheatstone beserta perhitungannya.
       Tujuan dari praktikum fisika dasar tentang Jembatan wheatstone adalah untuk mengetahui tahanan suatu penghantar,dengan suatu rangkaian Jembatan Wheatstone.
1.3.Waktu dan Tempat
       Praktikum fisika dasar tentang Jembatan Wheatstone dilaksanakan pada hari Rabu tanggal 08 Desember 2010 Pukul 13.00-14.30 WIB.Dilaboratorium ilmu-ilmu perairan gedung C lantai 1.Fakultas Perikanan dan ilmu Kelautan Universitas Brawijaya Malang.




2. TINJAUAN PUSTAKA

2.1  Pengertian Jembatan Wheatstone
    Jembatan wheatstone merupakan suatu susunan rangkaian listrik untuk mengukur suatu tahanan yang tidak diketahui harganya (besarnya). Kegunaan dari jembatan wheatstone adalah untuk mengukur nilai suatu hambatan dengan cara arus yang mengalir pada galvanometer sama dengan nol (karena potensial ujung-ujungnya sama besar) (Cinta,2009)
Jembatan Wheatstone adalah alat ukur yang ditemukan oleh Samuel Hunter Christie pada 1833 dan meningkat dan dipopulerkan oleh Sir Charles Wheatstone pada tahun 1843. Ini digunakan untuk mengukur suatu yang tidak diketahui hambatan listrik dengan menyeimbangkan dua kaki dari rangkaian jembatan, satu kaki yang mencakup komponen diketahui. kerjanya mirip dengan aslinya potensiometer (Marausna, 2010)
Adapun syarat kesetimbangan dari jembatan wheatstone adalah :
    Keadaan setimbang tidak dipengaruhi oleh pergantian posisi dari sumber tegangan dan galvanometer.
    Kondisi kesetimbangan tidak dipengaruhi bila tegangan dari sumber tegangan berubah.
    Galvanometer hanya diperlukan untuk melihat bahwa tidak ada arus yang mengalir melalui sirkuit. Jadi tidak perlu membaca harga arus pada skala (Wikipedia, 2010)


                (googleimage, 2010
2.2    Galvanometer
    Galvanometer adalah alat yang digunakan untuk deteksi dan pengukuran arus. Kebanyakan alat itu kerjanya tergantung pada momen yang berlaku pada kumparan di dalam medan magnet (Cinta, 2009)
    Galvanometer adalah alat pengukur kuat arus yang sangat lemah. Cara kerjanya sama dengan Amperemeter, Voltmeter, dan Ohmmeter. Ketiga alat itu cara kerjanya sama dengan motor listrik, tapi karena dilengkapi pegas, maka kumparannya tidak berputar.
    Bentuk mula – mula dari galvanometer ialah seperti alat yang dipakai yaitu jarum kompas yang diletakkan dibawah kawat yang dialiri arus yang akan diukur. Kawa dan jarum keduanya mengarah ke utara dan selatan. Apabila tidak ada arus kawat penyimpangan jarum apabila arus mengalir dalam kawat merupakan ukuran dari arus itu (Soemitro, 1954).

    (googleimage, 2010)
2.3   Hambatan listrik
    Hambatan listrik adalah perbandingan antara tegangan listrik dari suatu komponen elektronik (misalnya resistor) dengan arus listrik yang melewatinya. Hambatan listrik yang mempunyai satuan Ohm dapat dirumuskan sebagai berikut:

atau

di mana V adalah tegangan dan I adalah arus listrik (Wikipedia, 2010)
Hambatan listrik adalah perbandingan antara tegangan listrik dari suatu komponen elektronik (misalnya resistor) dengan arus listrik yang melewatinya. Hambatan listrik dapat dirumuskan sebagai berikut:
R = V/I
atau
di mana V adalah tegangan dan I adalah arus.
Satuan SI untuk Hambatan adalah Ohm (R) (Taghyr, 2008)
    Jika kita memakaikan perbedaan potensial yang sama diantara ujung – ujungnya tongkat tembaga dan tongkat kayu yang mempunyai geometri yang serupa. Maka dihasilkan arus – arus yang sangat berbeda karakteristik (sifat) penghantar yang menyebabkan hal ini adalah hambatan (Resistance)
(Halliday, 1988)
2.4    Manfaat Jembatan Wheatstone di bidang perikanan
    Saat ini tekhnologi pembudidayaan ikan telah berkembang pesat seiring dengan berjalannya waktu. Tekhnologi pembudidayaan ikan baru ini terdapat dalam budidaya system semi modern, yakni budidaya ikan dengan sedikit campur tangan manusia. Pada budidaya system semi modern ini, ikan dibudidayakan dalam kolam buatan. Ikan berkembang biak dan bertambah besar dalam kolam yang sama. Hal ini akan membuat ikan merasa jenuh dan stress yang pada akhirnya akan membuat ikan menurunkan produktivitas . untuk mengatasinya, ikan perlu dipindahkan ke kolam yang baru agar ikan merasa nyaman dan beradadalam lingkaran yang baru. Tetapi pemindahan ikan ini tidak dilakukan secara manual (dengan jarring) melainkan ikan berpindah dalam jumlah yang diketahui, maka diletakkan sensor inframerah didaerah batas kolam baru yang dihubungkan dengan alat hitung ikan digital. Digital ini dihubungkan ke galvanometer dan rangkaian jembatan wheatstone. Ketika ikan melewati sensor inframerah, sensor akan mengirim data berat ikan dan jumlah ikan akan muncul pada alat hitung digital. Sehingga, dengan bantuan jembatan wheatstone ini digital bekerja. Pada akhirnya jumlah ikan yang berpindah dapat segera diketahui dengan pasti (aryahandani, 2009).

3.    METODOLOGI

3.1 Gambar Rangkaian
   
                






JW
3.2 Alat dan Fungsi
        Alat yang digunakan dalam percobaan Jembatan Wheatstone adalah :
    Rangkaian jembatan Wheatstone jenis kawat geser : untuk mengetahui L1 dan L2
    Power supply : untuk mengubah arus AC menjadi DC
    Galvanometer kecil : untuk mengetahui arus listrik / hambatan dalam skala kecil
    Kontak geser : untuk menghubungkan arus listrik
    Tahanan standar : tahanan yang telah diketahui nilainya ( Rs) yaitu 10 Ω, 12 Ω, 15 Ω, 33 Ω, dan 47 Ω, untuk menentukan penghantar tekanan yang akan ditentukan nilainya ( Rx)
    Kabel-kabel penghubung : untuk menghubungkan arus







3.2      Alat dan Fungsi
Alat-alat yang digunakan dalam penelitian jembatan wheatstone kali ini adalah :
    PS(Power supply)        :    Sumber arus dan mengubah arus AC
menjadi DC.
    RS(resistor standart)    :    Resistor yang telah diketahui nilainya
(10,12,15,33,47ohm).
    Galvanometer        :    Alat untuk mendeteksi arus listrik yang
lemah.
    RX(resistor variable)    :    Resistor yang belum diketahui nilainya
    Kontak geser        :    Sebagai saklar
    Jembatan Wheatstone    :    Untuk mencari nilai L1 dan L2
Untuk mencari hambatan yang belum diketahui nilainya
    Kabel            :    Untuk menghubungkan antar alat
   















3.3 Skema Kerja





























    PEMBAHASAN
4.1    Data Hasil Pengamatan
No    Rs (Ohm)    Rx1 (polaritas a)    Rx2 ( Polaritas B)
        L1 (cm)    L2(cm)    L1 (cm)    L2(cm)
1    10Ω    37    63    6    94
2    12Ω    27    73    29    71
3    15Ω    24    76    24    76
4    33Ω    37    63    3    97
5    47Ω    33    67    5    95
    Analisa Data
     A . Polaritas A
Rx1= 63.10/37=17,027             
Rx2= 73.12/27=32,444
Rx3= 76.15/24=47,5
Rx4= 63.33/37=56,189
Rx5= 67.47/33=95,424
Rx ̅=248,584/5=49,7168
NO    RX    Rx - Rx ̅     (Rx - Rx ̅ )2
1    17,027    17,027 - 49,7168 = 32,6898    1,068,623
2    32,444    32,444 - 49,7168 = 17,2728    298,349
3    47,5    47,5 - 49,7168 = 2,2168    4,914
4    56,189    56,189 - 49,7168 = 6,4722    41,889
5    95,424    95,424 - 49,7168 = 45,7072    2,089,148
∑    248,584    1,043,588    3,502,923


Ralat Mutlak
A1=√(〖∑|Rx-(Rx) ̅|〗^2/(n (n-1)))
      =√(〖3502,923〗^ /5.4) 
      = 13, 234
Ralat Nisbi
I  =  (A/Rx) ̅  x 100%
   = 13,234/49,7168  x 100 %
   = 73,36
HP1 = Rx ̅ +  A
        = 49,7168 + 13,234
        = 73,36
HP2 = Rx ̅ -A
        = 49,7168 – 13,234
        = 36,4828
   B . Polaritas B
Rx1= 94.10/6=156,667             
Rx2= 71.12/29=29,379
Rx3= 76.15/24=47,5
Rx4= 97.33/3=1067
Rx5= 95.47/5=893
Rx ̅=2193,546/5=438,7092

NO    RX    Rx - Rx ̅     (Rx - Rx ̅ )2
1    156,667    156,667 – 438,7092 = 282,0422    79547,802
2    29,379    29,379 - 438,7092 = 409,3302    167551,212
3    47,5    47,5 - 438,7092 = 391,2092    153044,638
4    1067    1067 - 438,7092 = 628,2908    394749,354
5    893    893 - 438,7092 = 454,2908    206380,130
∑    2193,546    2165,1632    1001273,136

Ralat Mutlak
A1=√(〖∑|Rx-(Rx) ̅|〗^2/(n (n-1)))
      =√(〖1001273,136〗^ /5.4) 
      = 223,749
Ralat Nisbi
I  =  (A/Rx) ̅  x 100%
   = 223,749/438,7092  x 100 %
   = 51 %
HP1 = Rx ̅ +  A
        = 438,7092 + 223,749
        = 662,4582
HP2 = Rx ̅ -A
        = 438,7092 – 223,749
        = 214,9602
4.3 Analisa Prosedur
                       Untuk melakukan praktikum fisika dasar larutan jembatan wheatstone,sebelumnya alat-alat yang di perlukan harus disiapkan,yaitu jembatan wheatstone jenis kawat geser yang digunakan untuk menambah arus AC menjadi DC dan menentukan sumber arus DC galvanometer untuk mendeteksi arus listrik atau hambatan yang ada pada jembatan wheatstone.RS digunakan sebagai tahanan standar yaitu tahanan yang nilainya sudah diketahui nilainya.kontak geser yaitu untuk memutus dan mengalirkan arus.
                        Setelah semua disiapkan,alat-alat tersebut di atas di rangkai menjadi suatu rangkaian jembatan wheatstone,power supply harus dinyalakan setelah itu letakkan kontak geser di geser,suatu kesempatan harus di buat kesepakatan itu adalah mengenai besarnya nilai L2 harus lebih besar daripada L1.
    Kontak geser yang telah di tempelkan pada kawat jembatan wheatstone di geser ke kanan,sehingga skala pada galvanometer pasti akan berubah,yaitu bergeser ke kanan atau ke kiri.setelah anak panah menunujukkan angka nol,pergeseran di hentikan.angka dimana kotak berhenti di catat.lalu power supply di matikan.kemudian nilai tahanan pada Rs(12Ω,15Ω,33Ω,47Ω) kemudian baru nilai Rx yang dipindah.percobaan dilakukan sperti di atas dan hasilnya dicatat menggunakan kawatnikrom karena memiliki hambatan yang konstan.karena hambatan dan kuat arus membesar”POWER SUPPPLY” dimatikan untuk menghindari terjadinya arus pendek







4.4 Analisa Hasil           
                      Berdasrkan praktikum jembatan wheatstone dapat diketahui bahwa pada polaritas A,Rs=10Ω,L1=37Ω dan L2=63Ω,Rs=12 L1=27Ω dan L2=73Ω, R3=15Ω,L1=24Ω dan L2=76Ω,Rs=33Ω,L1 dan L2=63Ω,Rs 47Ω,L1=33Ω dan L2=67Ω Rx1=17,207, Rx2=32,444, Rx3=47,5, Rx4=56,189, Rx5=95,424, Rx49,7168, ∑Rx-Rx=104,3588,∑(Rx-Rx)2 =3502,923 ralat mutlak(A)=13,234, ralat nisbi(I)=26,618%, keseksamaan K=73,36, Hp1=62,9508, Hp2=36,4284, polaritas B Ks 10Ω,L1=6Ω dan L2=94,Rs 12Ω,L1=29 dan L2=71,Rs=15Ω,L1=  24 dan L2 76,Rs=33Ω,L1=3,dan L2=97,Rs 47Ω,L1=5 dan L2=95, Rx1=156,667, Rx2=29,379, Rx3=47,5, Rx4=1067, Rx5=893,Rx=438,7092,∑Rx-Rx=2165,1632, ∑(Rx-Rx)=1001273,136.ralat mutlak 223,749,ralat nisbi(I)=51% keseksamaan(K)=49%,Hp1=602,4582,Hp2=214,9602.  















5.PENUTUP
5.1.Kesimpulan
        Kesimpulan yang diperoleh pada praktikum Jembatan Wheatstone ini adalah:
    Rangkaian Jembtan Wheatstone adalah susunan dari 4 buah hambatan yang mana dua dari hambatan tersebut adalah hambatan tersebut adalah hambatan variabel.
    Galvanometer adalah alat pengukur kuat arus yang sangat lemah .Cara kerjannya sama dengan Amperemeter,Voltmeter, dan Ohmmeter, ketiga alat itu cara kerjanya sama dengan motor listrik,tapi karena dilengkapi pegas,maka kumparannya tidak berputar.
    Hambatan listrik adalah perbandingan antara tegangan listrik dari suatu komponen elektronik yang melewatinya.Hambatan listrik yang mempunyai satuan Ohm dapat dirumuskan sebagai berikut.
                 R=V/I
Dimana V adalah tegangan dan I adalah arus listrik
    Alat-alat yang digunakan pada praktikum fisika dasar  tentang Jembatan Wheatstone
adalah Galvanometer,Kabel,Kontak Geser, Jembatan Wheatstone,Power Supply, Resistor Standar,Resistor Variabel.
    Data Hasil Pengamatan
    POLARITAS A                     POLARITAS B
10Ώ=L1=37         10Ώ=L1=6                                
       L2=63    L2=94
12Ώ=L1=27             12Ώ=L1=29
       L2=73                       L2=71     
15Ώ=L1=24             15Ώ=L1=24
      L2=76                        L2=76
33Ώ=L1=37             33Ώ=L1=3
       L2=63                       L2=97
47Ώ=L1=33             47Ώ=L1=5
       L2=67                       L2=95

5.2.Saran
      Pada praktikum fisika dasar tentang Jembatan Wheatstone agar praktikan lebih serius. Jika salah sedikit dalam pengamatan maka bisa didapat data yang tidak tepat. Kepada asisten meja lebih mendampingi praktikannya.



      

      
















DAFTAR PUSTAKA
Aryahandani,      2009 . http:// Aryahandani . wordpress .com/2009/09/21/  
                                     Pemanfaatan-jembatan-wheatstone-pada-perikanan/
                                     Diakses pada tanggal 10 November 2010 pukul 17.40
    WIB
Cinta,    2009.    http://sebuahnamauntukcinta.blogspot.com/2009/12/ 
                        jembatan-wheatstone.html . Diakses pada tanggal 10
            Desember 2010 pukul 14.30 WIB
Cockroft, Sir John    1985.    Ordinary level physics, Heinemann Educational
            Books, London
Giancoli, Douglas    1984.    General Physics, Prentice-hall, New Jersey
Halliday, David    2006.    Fisika. Erlangga. Jakarta
Kanginan, Marthein    2006.    Fisika. Erlangga. Jakarta
Marausna        2010. http://marausna.wordpress.com/2010/15/12/jembatan-
            wheatstone/ Diakses pada tanggal 10 Desember 2010
            pukul 15.00 WIB
Soemitro        1954. Fisika Dasarr. Erlangga. Jakarta
Taghyr        2008.    http://taghyr.wordpress.com/2008/08/20/pengertian- 
            hambatan-arus-tegangan-dan-bunyi-hukum-ohm/
             diakses pada tanggal 10 Desember 2010 pukul 15.40
Wikipedia a        2010. http://id.wikipedia.org/wiki/galvanometer. Diakses pada
            tanggal 10 Desember 2010 pukul 10.50
Wikipedia b        2010. http://id.wikipedia.org/wiki/hambatanlistik. Diakses     pada tanggal 10 Desember 2010 pukul 10.30 WIB
LAPORAN PRAKTIKUM FISIKA DASAR
RESONANSI BUNYI
(PERCOBAAN – B.1)


Disusun Oleh :
Kelompok 133
Asisten : Niken Maulidia







FAKULTAS  PERIKANAN DAN ILMU KELAUTAN
UNIVERSITAS BRAWIJAYA
MALANG
2010

1.PENDAHULUAN

    .Latar Belakang
        Gelombang bunyi adalah gelombang mekanis longitudinal. Gelombang bunyi tersebut dapat dijalankan didalam benda padat, benda cair dan gas partikel-partikel bahan yang mentranmisikan sebuah gelombang seperti itu berosilasi didalamarah penjalaran gelombang itu sendiri. (Halliday, 1988).
Bunyi adalah hasil getaran sebuah benda. Getaran sumber bunyi menggetarkan udara disekitarnya dan merambat kesegala arah sebagai gelombang longitudinal. (Kanginan, 2006).
Gelombang bunyi adalah gelombang yang dirambatkan sebagai gelombang mekanik longitudinal yang dapat menjalar dalam medium padat, cair dan gas. (Sutrisno, 1988)
Gelombang bunyi adalah salah satu  bentuk energi. Dalam perambatannya bunyi memerlukan medium. (Iiswahyudi, 2010).

    Maksud dan Tujuan
Maksud dari pratikum ini adalah agar para pratikan dapat mengetahui gelombang bunyi dengan frekuensi tertentu.
Tujuan dari pratikum ini adalah agar pratikan dapat menentukan kecepatan bunyi di udara pada suhu kamar dengan pengukuran panjang gelombang dengan frekuensi yang telah ditentukan dengan kecepatan bunyi suhu 250 C.

    Waktu dan Tempat.
Pratikum fisika dasar tentang resonansi bunyi dilaksanakan pada hari Rabu 1 Desember 2010 pukul 13.00-14.30 WIB dilaboratorium Hidrobiologi Gedung e lantai 1 Fakultas Perikanan dan Ilmu Kelautan Universitas Brawijaya Malang.







2.TINJAUAN PUSTAKA

 2.1.Gelombang.
Gelombang adalah bentuk dari getaran yang merambat pada suatu medium. Pada gelombang yang merambat adalah gelombangnya, bukan zat medium perantaranya. (Wikipedia, 2010).
Gelombang adalah getaran yang merambat. Di dalam perambatannya tidak diikuti oleh berpindahnya partikel-pertikel perantaranya. Pada hekekatnya gelombang merupakan rambatan energy, (Energi getaran)(BMKG, 2010).
Suatu gelombang adalah suatu getaran yang menyebar melalui suatu medium. Suatu jarak atom dari keseimbangan medium elastis, memaksa suatu  gas dapat menggetarkan suatu tali, atau suatu perubahan pada rapatan fluks elektrik didalam ruang kosong. (Ewen, 1981).
2.2.Jenis-jenis gelombang.
Menurut (BMKGB, 2010) Jenis-jenis gelombang adalah :
a)    Gelombang Tranversal
Gelombang transversal adalah gelombang yang arah rambatnya tegak lurus dengan arah rambatannya. Satu gelombang terdiri atas satu lembah dan satu bukit. Misalnya seperti riak gelombang air, benang yang digetarkan, dsb.
     Gelombang longitudinal.
         Gelombang longitudinal adalah gelombang yang merambat dalam arah yang berimpitan dengan arah getaran pada tiap bagian yang ada. Gelombang yang terjadi berupa rapatan dan renggangan. Contoh longitudinal seperti slingki/pegas yang ditarik kesamping lalu dilepas.
             Macam-macam gelombang menurut arah getarnya :
         Gelombang Tranversal adalah gelombang yang arah getarnya tegak lurus terhadap arah rambatnya. Contoh : gelombang pada tali, gelombang permukaan air, gelombang cahaya, dll.
         Gelombang Longitudinal adalah gelombang yang arah getarnya sejajar atau berimpit dengan arah rambatnya. Contoh: Gelombang bunyi dan gelombang pada gas.
Menurut amplitude dan fasenya.
                                       Gelombang berjalan adalah gelombang yang amplitudonya dan fasenya sama setiap titik yang dilalui gelombang.
         Gelombang diam (stasioner) adalah gelombang yang amplitude dan fasenya berubah (tidak sama) disetiap titik yang dilalui gelombang.
Menurut medium perantaranya
         Gelombang mekanik adalah gelombang yang didalam perambatannya memerlukan medium perantara. Hampir semua gelombang merupakan gelombang gelombang mekanik.
        Gelombang elektromagnetik adalah gelombang yang didalam perambatannya tidak memerlukan medium perantara. Contoh : sinar Gamma  y, sinar x, sinar ultra violet, cahaya tampak, infra merah, gelombang radar, gelombang tv, gelombang radio.
Macam-macam gelombang menurut (Giancoli, 1984) adalah :
          Ketika suatu gelombang pada tali digerakkan kekiri-kekanan dan bergetar naik turun dengan arah transversal maka disebut dengan gelombang transversal.
          Gelombang dimana getaran partikel media adalah semua arahnya dengan arah gerak gelombang atau biasa disebut gelombang longitudinal.

    Aplikasi gelombang di bidang perikanan
Penggunaan gelombang bunyi pada alat tangkap paying terhadap ikan perairan pantai popoh Kabupaten Tulungagung perlakuan yaitu pengoprasian alat tangkap paying dengan menggunakan alat bantu gelombang suara pada penggunaan alat bantu gelombang suara memberikan hasil yang lebih baik daripada alat tangkap tanpa alat bantu gelombang suara. (Hayabusa, 2010)






3.METODOLOGI

    Alat dan Fungsi
Alat-alat yang digunakan dalam pratikum fisika dasar tentang resonansi bunyi yaitu:
    Garputala                   = Untuk mengukur resonansi bunyi pada
            tabung resonansi dengan frekuensi 5.2
            Hz, 426.66 Hz, dan 341.3
    Tabung resonansi    = Sebagai tempat cairan (air) yang akan
diukur resonansi bunyinya.
    Nampan                    = Sebagai tempat alat dan bahan
    Alat pemukul                = Untuk memukul garputala.
    Jangka Sorong                = Untuk mengukur diameter dalam tabung.
    Meteran                    = Untuk mengukur jarak pandang L1 dan
L2.
    Selang                    = Sebagai penghubung antara tabung
resonansi dengan teko.
    Teko                    = Sebagai wadah air.

    Bahan dan Fungsi
    Air                                = Sebagai media yang digunakan untuk
mengetahui resonansi.













3.3.Skema Kerja
























    Garputala 341,3 Hz








   






   







    Garputala 426,6 Hz










    Garputala 512 Hz












4.PEMBAHASAN
4.1 Data Hasil Pengamatan
    Setelah ,elakukan pratikum fisika dasar tentang resonansi bunyi maka data hasil pengamatan kami adalah sebagai berikut ini.
F    L1    L2    V1    V2    ΣV1    ΣV1
    a    b    c    a    b    c    A    b    c    A    b    c       
341,3    41    32    28    80    81    80    559,7    436,8    382,2    364,2    368,6    364,2    1378,7    Log?
426,6    29    21    26    66    71    59    449,8    375,4    403,9    375,4    403,6    335,7    1296,8    1,115
512    18    15    10    32    51    38    368,6    307,2    218,2    218,6    218,2    259,6    880,6    826,4

〖Σ|V1-V1〗^2 |    〖Σ|V2-V2〗^2 |    Sx ̅1    Sx ̅2    I1    I2    K1    K2    HP (V1)
16530,5    12,91    52,7    1,45    11,5%    0,4%    88,5%    99,6%    512,3
9511,2    2346,5    56,3    19,8    13,02%    5,32%    86,98%    94,68%    488,6
13695,4    8775,7    47,8    38,8    16,3%    13,9%    83,7%    86,1%    341,3

HP (V1)    HP (V2)    HP (V3)
-406,9    367,15    -364,2
-376    391,5    -351,9
-245,7    313,8    -237,2
    Perhitungan
    Freksuensi 341,3 Hz
    L1 = 1⁄4  λ1
    41 = 1/4.λ1
              λ = 41.4=164 cm=164x10-2 m = 1,64 m
    32= 1/4.λ1
               λ = 32.4=128 cm=128x10-2 m = 1,28 m
    28 = 1/4.λ1
λ = 28.4 =112 cm=112x10-2 m = 1,12 m

    L2 = 1⁄4  λ1
    80 = 3/4.λ2
              λ = 80 4/3 =106,7 cm = 106,7x10-2 m = 1,067 m
    81= 3/4.λ2
               λ = 8  4/3 =108 cm=108x10-2 m = 1,08 m
    80 = 3/4.λ2
λ = 80 4/3 =106,7 cm=106,7x10-2 m = 1,067 m

    V1 =  λ1.f
    V1 = 1,64.341,3
                     = 559,7 m⁄s
    V1 = 1,28.341,3
                     = 436,8 m⁄s
    V1 = 1,12.341,3
                     = 38  m⁄s

    V2 =  λ2.f
    V2 = 1,067.341,3
                     = 364,2 m⁄s
    V2 = 1,08.341,3
                     = 368,6 m⁄s
    V2 = 1,067.341,3
                     = 364,2  m⁄s
    ΣV1=559,7 + 436,8 + 382,2 = 1378,7

    ΣV2=346,2 + 368,6 + 364,2 = 1097

    (V1) ̅= ΣV1/3=1378,7/3=459,6       (V2) ̅= ΣV2/3=1097/3=365,7

    〖| V1-(V1) ̅|〗^2
    |V1-(V1) ̅ |^2=|559,7-(459,6) ̅ |^2     
                      =〖|100,1|〗^2=10020 
    |V1-(V1) ̅ |^2=|436,8-(459,6) ̅ |^2     
                      =〖|-22,8|〗^2=519,8
    |V1-(V1) ̅ |^2=|382,2-(459,6) ̅ |^2     
                      =〖-77,4|〗^2=5990,7 

    〖| V2-(V2) ̅|〗^2
    |V2-(V2) ̅ |^2=|364,2-(365,7) ̅ |^2     
                      =〖|1,5|〗^2=2,25 
    |V2-(V2) ̅ |^2=|368,6-365,7|^2     
                      =〖|-2,9|〗^2=8,41
    |V2-(V2) ̅ |^2=|364,2-(365,7) ̅ |^2     
                      =〖|-1,5|〗^2=2,25 

    〖∑|V1-V1|〗^2=10,020+519,8+5990,7=16530,5

    〖∑|V2-V2|〗^2=2,25+8,41+2,25=12,91

    Ralat Mutlak
Sx ̅1=√(〖∑|V1-(V1) ̅|〗^2/(n (n-1)))=√(16530,5/(3 (3-1)))=√(16530,5/6)=√2775=52,7
Sx ̅2=√(〖∑|V2-(V2) ̅|〗^2/(n (n-1)))=√(12,91/(3 (3-1)))=√(12,91/6)=√2,1=1,45



    Ralat Nisbi
I1    = (∑x ̅1)/(V1) ̅   x 100%     I2    = (∑x ̅2)/(V2) ̅   x 100%
        = 52,7/459,6  x 100%        = 1,45/356,7  x 100%
    = 11,5%         = 0,4%
K I    = 100% - I1    K II    = 100% - I2   
    = 100% - 11,5%        = 100% - 0,4%
    = 88,5%        = 99,6%

    Hp (+)    = S (x1) ̅  +(V1) ̅    Hp (+)    =  S (x2) ̅  +(V2) ̅
    = 52,7 + 459,6                =  1,45 + 365,7   
    = 512,3        =  367,15

    Hp (-)    = S (x1) ̅-(V1) ̅    Hp (-)    =  S (x2) ̅  +(V2) ̅
    = 52,7 + 459,6                =  1,45 - 365,7   
    = 406,9        =  -364,2

    Freksuensi 426,6 Hz
    L1 = 1⁄4  λ1
    21 = 1/4.λ1
              λ = 29.4=166 cm=116x10-2 m = 1,16 m
    21= 1/4.λ1
               λ = 21.4=84 cm=84x10-2 m = 0,84 m
    26 = 1/4.λ1
λ = 26.4 =104 cm=104x10-2 m = 1,04 m




    L2 = 3⁄4  λ1
    66 = 3/4.λ2
              λ = 66 3/4 =88 cm = 88x10-2 m = 0,88 m
    71= 3/4.λ2
               λ = 71  4/3 =94,7 cm=94,7x10-2 m = 0,947 m
    59 = 3/4.λ2
λ = 59 4/3 =78,7 cm=78,7x10-2 m = 0,787 m

    V1 =  λ1.f
    V1 = 1,16.426,6
                     = 494,8 m⁄s
    V1 = 0,84.426,6
                     = 358,3 m⁄s
    V1 = 1,64.426,6
                     = 443,7  m⁄s

    V2 =  λ2.f
    V2 = 0,88.426,6
                     = 375,4 m⁄s
    V2 = 0,947.426,6
                     = 403,9 m⁄s
    V2 = 0,787.426,6
                     = 335,7  m⁄s
    ΣV1=494,8 + 358,3 + 443,7 = 1296,8

    ΣV2=375,4 + 403,9 + 335,7 = 1115

    (V1) ̅= ΣV1/3=1296,8/3=432,3       (V2) ̅= ΣV2/3=1115/3=371,7

    〖| V1-(V1) ̅|〗^2
    |V1-(V1) ̅ |^2=|1494,8-432,3|^2     
                      =〖|62,5|〗^2=3906,2 
    |V1-(V1) ̅ |^2=|358,3-432,3|^2     
                      =〖|74|〗^2=5476
    |V1-(V1) ̅ |^2=|443,7-432,3|^2     
                      =〖|11,41|〗^2=129 

    〖| V2-(V2) ̅|〗^2
    |V2-(V2) ̅ |^2=|375,4-371,7|^2     
                      =〖|3,7|〗^2=13,69 
    |V2-(V2) ̅ |^2=|403,9-371,7|^2     
                      =〖|32,2|〗^2=1036,8
    |V2-(V2) ̅ |^2=|335,7-371,7|^2     
                      =〖-3,6|〗^2=1296 

    〖∑|V1-V1|〗^2=3906,2+5476+129=9511,2

    〖∑|V2-V2|〗^2=13,69+1036,8+1296=2346,5

    Ralat Mutlak
Sx ̅1=√(〖∑|V1-(V1) ̅|〗^2/(n (n-1)))=√(9511,2/(3 (3-1)))=√(9511,2/6)=√3170,4=56,3
Sx ̅2=√(〖∑|V2-(V2) ̅|〗^2/(n (n-1)))=√(2346,5/(3 (3-1)))=√(2346,5/6)=√391=19,8 
    Ralat Nisbi
I1    = (∑x ̅1)/(V1) ̅   x 100%     I2    = (∑x ̅2)/(V2) ̅   x 100%
        = 56,3/432,3  x 100%        = 19,8/371,7  x 100%
    = 13,02%         = 5,32%
K I    = 100% - I1    K II    = 100% - I2   
    = 100% - 13,02%        = 100% - 5,32%
    = 86,98%        = 94,68%

    Hp (+)    = S (x1) ̅  +(V1) ̅    Hp (+)    =  S (x2) ̅  +(V2) ̅
    = 56,3 + 432,3                =  19,8 + 371,7   
    = 488,6        =  391,5

    Hp (-)    = S (x1) ̅-(V1) ̅    Hp (-)    =  S (x2) ̅  +(V2) ̅
    = 56,3 + 432,3                =  19,8 - 371,7   
    = -376        =  -351,9

    Freksuensi 512 Hz
    L1 = 1⁄4  λ1
    18 = 1/4.λ1
              λ = 18.4=72 cm=72x10-2 m = 0,72 m
    15= 1/4.λ1
               λ = 15.4=60 cm=60x10-2 m = 0,6 m
    10 = 1/4.λ1
λ = 10.4 =40 cm=40x10-2 m = 0,4 m

    L2 = 3⁄4  λ1
    32 = 3/4.λ2
              λ = 32 4/3 =42,7 cm = 42,7x10-2 m = 0,427 m
    51= 3/4.λ2
               λ = 51  4/3 =68 cm=68x10-2 m = 0,68 m
    38 = 3/4.λ2
λ = 38 4/3 =50,7 cm=50,7x10-2 m = 0,507 m

    V1 =  λ1.f
    V1 = 0,72.512
                     = 368,6
    V1 = 0,6.512
                     = 307,2
    V1 = 0,4.512
                     = 204,8

    V2 =  λ2.f
    V2 = 0,427.512
                     = 218,6
    V2 = 0,68.512
                     = 348,2
    V2 = 0,507.512
                     = 259,8 
    ΣV1=368,6 + 307,2 + 204,8 = 880,6

    ΣV2=218,6 + 348,2 + 259,6 = 8264

    (V1) ̅= ΣV1/3=880,6/3=293,5       (V2) ̅= ΣV2/3=826,4/3=275,7

    〖| V1-(V1) ̅|〗^2
    |V1-(V1) ̅ |^2=|368,6-(293,5) ̅ |^2     
                      =〖|75,1|〗^2=5640 
    |V1-(V1) ̅ |^2=|307,2-(293,5) ̅ |^2     
                      =〖|13,7|〗^2=187,7
    |V1-(V1) ̅ |^2=|204,8-293,5|^2     
                      =〖|-88,7|〗^2=7867,7 

    〖| V2-(V2) ̅|〗^2
    |V2-(V2) ̅ |^2=|218,6-(275,5) ̅ |^2     
                      =〖|-56,9|〗^2=3237,6 
    |V2-(V2) ̅ |^2=|348,2-275,5|^2     
                      =〖|72,7|〗^2=5285,3
    |V2-(V2) ̅ |^2=|259,6-(275,5) ̅ |^2     
                      =〖-15,9|〗^2=252,8 

    〖∑|V1-V1|〗^2=5640+187,7+7867,7=13695,4

    〖∑|V2-V2|〗^2=3237,6+5285,3+252,8=8775,7

    Ralat Mutlak
Sx ̅1=√(〖∑|V1-(V1) ̅|〗^2/(n (n-1)))=√(13695,4/(3 (3-1)))=√(13695,4/6)=√2282,6=47,8
Sx ̅2=√(〖∑|V2-(V2) ̅|〗^2/(n (n-1)))=√(8775,7/(3 (3-1)))=√(8775,7/6)=√1462,6=38,3

    Ralat Nisbi
I1    = (∑x ̅1)/(V1) ̅   x 100%     I2    = (∑x ̅2)/(V2) ̅   x 100%
        = 47,8/293,5  x 100%        = 38,3/275,5  x 100%
    = 16,3%         = 13,9%
K I    = 100% - I1    K II    = 100% - I2   
    = 100% - 16,3%        = 100% - 13,9%
    = 83,7%        = 86,1%

    Hp (+)    = S (x1) ̅  +(V1) ̅    Hp (+)    =  S (x2) ̅  +(V2) ̅
    = 47,8 + 293,5                =  38,3 + 275,5   
    = 341,3        =  313,8

    Hp (-)    = S (x1) ̅-(V1) ̅    Hp (-)    =  S (x2) ̅  +(V2) ̅
    = 47,8 + 293,5                =  38,3 - 275,5   
    = -245,7        =  -237,2

    Analisa Prosedur
    Pertama disiapkan alat dan bahan yang akan digunakan. Alat yang akan digunakan adalah tabung resonansi sebagai alat atau tempat pengamatan terjadinya resonansi bunyi, garputala untuk pembuatan getaran dengan frekuensi tertentu, jangka sorong untku mengukur diameter tebung resonansi, meteran untuk mengukur perubahan panjang L1 dan L2, alat pemukul untuk memukul garputala, gaprutala standar untuk alat pengukur resonansi bunyi dan membuat getaran dengan frekuensi tertentu. Sedangkan bahan yang akan digunakan adalah air untuk media pengamatan terjadinya resonansi bunyi atau media rambat bunyi.
    Diukur diameter dari tabung resonansi, kemudian tabung resonansi diisi air sampai mendekati permukaan bibir tabung. Diambil garputala dengan frekuensi 512 Hz lalu dipukul dengan pemukul didekat tabung resonansi. Lalu diturunkan bak permukaan air pada bibir tabung hingga terdengar dengungan didalam tabung resonansi karena getaran garputala. Setelah terjadi dengungan didalam tabung dicatat angka yang tertunjuk pada meteran sebagai L1. Kemudian dipukul lagi garputala dan didekatkan dengan bibir tabung resonansi setiap teko diturunkan 1 cm dan jika terjadi dengungan lagi catat sebagai L2 dan dicatat angka yang tertunjuk pada meteran.
    Diukur diameter dari tabung resonansi. Kemudian diisi teko dengan air yang dialirkan ketabung resonansi hingga sejajar. Diambil garputala dengan frekuensi 426,6 Hz. Lalu dipukul dengan pemukul didekat bibir tabung resonansi. Lalu diturunkan permukaan air senti demi senti dan jika terjadi dengungan dicatat sebagai L1. Kemudian dipukul lagi garputala dan didekatkan dengan bibir tabung resonansi setiap teko diturunkan 1 cm dan jika terjadi dengungan lagi, catat sebagai L2 dan dicatat angka yang tertunjuk pada meteran.
    Diukur diameter dari tabung resonansi. Kemudian diisi teko dengan air yang dialirkan ketabung resonansi hingga sejajar. Diambil garputala dengan frekuensi 341 Hz. Lalu dipukul dengan pemukul didekat bibir tabung resonansi. Lalu diturunkan permukaan air senti demi senti dan jika terjadi dengungan dicatat sebagai L1. Kemudian dipukul lagi garputala dan didekatkan dengan bibir tabung resonansi. Setiap teko diturunkan 1 cm dan jika terjadi dengungan lagi dicatat sebagai L2 dan dicatat angka yang tertunjuk pada meteran.

    Analisa Hasil
    Pada pratikum fisika dasar mengenai resonansi bunyi didapatkan beberapa data hasil pengamatan yaitu, diameter tabung resonansi adalah 38mm. Adapun data yang terdapat pada hasil pengamatan yaitu pada frekuensi 512 Hz yaitu L1=10cm dan L2 = 38cm, pada frekuensi 426,6 Hz yaitu L1=26cm dan L2 = 59cm, pada frekuensi 341,3 Hz yaitu L1=28cm dan L2 = 80cm. Perhitungan pada frekuensi 341,3 Hz  didapat hasil λ1=1,12m dan λ2=1,067m sehingga V1=38m⁄s V2=364,2m⁄s dan didapatkan pula hasil dari V ̅=364,2m⁄sdan V ̅=38m⁄s .|V1-V1|2=5990,7 dan |V2-V2|2=2,25. Ralat mutlak Sx ̅1=52,7 dan Sx ̅2=1,45.Ralat nisbi I1=11,5% dan I2=0,4%, KI=88,5% dan KII=99,6%. Dan Hp1(+)=512,3 Hp1(-)=-406,9, dan Hp2(+)=367,15, Hp2(-)=364,2
    Perhitungan pada frekuensi 426,6 Hz didapat hasil λ1=1,04m dan λ2=0,787m. Sehingga V1 = 443,7m⁄s dan V2=335,7m⁄s    dan didapatkan pula hasil V ̅=335,7m⁄s dan V ̅=443,7m⁄s 〖|V1-V1|〗^2=129 dan 〖|V2-V2|〗^2=1296. Ralat mutlak Sx ̅1=56,3 dan Sx ̅2=19,8.Ralat nisbi I1=13,02% dan I2=5,32%, dan keseksamaan KI=86,98% dan KII=94,86%.  Hp1(+)=488,6 Hp1(-)=-376 dan Hp(+)=391,5 Hp2(-)=-351,2.
    Perhitungan pada frekuensi 512 Hz didapat hasil λ1=0,4m dan λ2=0,507m. Sehingga V1 = 204,8m⁄s dan V2=259,6m⁄s    dan didapatkan pula hasil V ̅=59,6m⁄s dan V ̅=204,8m⁄s 〖|V1-V1|〗^2=7867,7 dan 〖|V2-V2|〗^2=252,8. Ralat mutlak Sx ̅1=47,8 dan Sx ̅2=38,3.Ralat nisbi I1=16,3% dan I2=13,9%, dan keseksamaan KI=83,7% dan KII=86,1%.  Hp1(+)=341,3 Hp1(-)=-245,7 dan Hp2(+)=313,8 Hp2(-)=-237,2.



   
5.PENUTUP
5.1 Kesimpulan
     Pada pratikum fisika dasar tentang resonansi bunyi didapat beberapa kesimpulan :
     Gelombang adalah getaran yang merambat pada suatu medium.
     Cepat rambat gelombang adalah jarak yang ditempuh oleh gelombang.
     Macam-macam gelombang.
    Berdasarkan perambatan
    Transversal
    Longitudinal.
    Berdasarkan medium
    Mekanik.
    Elektromagnetik.
    Adapun data yang didapat setelah dihitung adalah :
Frekuensi 341,3 Hz
    ∑V1               =1378,3     Ralat Mutlak     = A1=52,7   A2=1,45
    ∑V2               =1097    Ralat Nisbi        = F1=11,5%  I2=0,4%
    〖∑ |V1-(V1) ̅|〗^2  =16530,5    Keseksamaan     =K1=88,5%    =99,6%
    〖∑ |V2-(V2) ̅|〗^2  =12,91
Frekuensi 426,6 Hz
    ∑V1               =1296,8    Ralat Mutlak     = A1=56,3  A2=19,8
    ∑V2               =1,115    Ralat Nisbi        =F1=13,02% I2=5,32%
    〖∑ |V1-(V1) ̅|〗^2  =9511,2    Keseksamaan    =K1=86,98%=94,68%
    〖∑ |V2-(V2) ̅|〗^2  =2346,5
Frekuensi 512 Hz
    ∑V1               =880,6     Ralat Mutlak     = A1=47,8   A2=38,3
    ∑V1               =826,4    Ralat Nisbi        = F1=16,3%  I2=13,9%
    〖∑ |V1-(V1) ̅|〗^2  =13695,4    Keseksamaan     =K1=83,7%    =86,1%
    〖∑ |V2-(V2) ̅|〗^2  =8775,7

5.2 Saran.   
    Pada pratikum resonansi bunyi diharapkan para pratikan lebih teliti, cermat dan serius dalam mendengarkan dengungan suara resonansi yang lebih keras. Agar tidak salah saat menghitung data.
Daftar Pustaka

BMKG, A, 2010.Journal Gelombang. http://riyn.multiply.com/journal/item/47/                                                    gelombang.  Diakses pada tanggal 2 Desember 2010. Pukul 18,30 WIB
BMKG, A, 2010. Journal Gelombang. http://riyn.multiply.com/journal/item/47/  gelombang. Diakses pada tanggal 2 Desember 2010. Pukul 18,30 WIB
Ewen, Dave, 1981.Physics For Technical Education, Prentice hall.New Jersey
Giancolli, Douglas, 1988. General physics. Prentice hall. New Jersey.
Halliday David, 1988. Fisika Erlangga. Jakarta.
Hayabusa,  2010. Resonansi bunyi di bidang perikanan. http://resonansihayabusa.blogspot.com  Diakses pada tanggal 4 Desember 2010. Pukul 18,40 WIB
Kanginan, martheim, 2006. Fisika Erlangga. Jakarta.
Ms Wahyudi,  2010. Pengertian bunyi. http://id.shuoong.com/books/1926402 pengertian-bunyi  Diakses pada tanggal 4 Desember 2010. Pukul 15,00 WIB
Sutrisno, 1988. Seri fisika dasar gelombang dan optic. ITB. Pers. Bandung.
Wikipedia, 2010. Pengertian gelombang. http://organisasi.org/arti-definisi-pengertian-gelombang-dan-jenis-macam-gelombang-transversal-longitudinal Diakses pada tanggal 5 Desember 2010 pukul 14.30 WIB




LAPORAN PRAKTIKUM FISIKA DASAR
VISICOSITAS ZAT CAIR
(PERCOBAAN – M.3)


Disusun Oleh :
Kelompok 133
Asisten : Megah Sari Kumala Wiboyo







FAKULTAS  PERIKANAN DAN ILMU KELAUTAN
UNIVERSITAS BRAWIJAYA
MALANG
2010

    PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang   
    Viskositas ukuran hambatan aliran yang ditimbulkan fluida bila fluida tersebut mengalami tegangan geser, untuk fluida Newton gaya F yang dibuuhkan untuk mempertahankan suatu gradient. Kecepatan,  , antara bidang – bidang fluida yang saling bersebelahan dengan luas A, diperoleh dari:  ,   merupakan suatu tetapan yaitu koefisirn viskositas (Alan, 1994).
    Viskositas merupakan ukuran kekentalan fluida yang menyatakan besar kecilnya gesekan di dalam fluida. Semakin besar viskositas fluida, maka semakin sulit suatu fluidan untuk mengalir dan juga menunjukkan semakin sulit suatu benda berkerak didalam fluida tersebut (Supiyanto, 2007).
    Kekentalan adalah suatu sifat cairan yang berhubungan erat dengan hambatan untuk mengalir dimana makin tinggi kekentalan maka makin besar hambatannya (end-akfar, 2007).
    Cairan adalah salah satu dari empat fase benda yang volumenya tetap dalam kondisi suhu dan tekanan tetap dan bentuknya ditentukan oleh wadah penampungnya, (wikipedia, 2010).

 1.2    Maksud dan Tujuan
    Maksud dari praktikum fisika dasar tentang viskositas zat cair adalah mengetahui viskositas zat cair dari gliserin, madu, dan minyak goreng.
    Tujuan dari praktikum fisika dasar tentang viskositas zar cair adalah untuk dapa menentukan viskositas zat cait berdasarkan hukum stokes.

1.3  Waktu dan tempat
    Praktikum viskositas zat cair dilaksanakan pada hari Rabu tanggal 24            November 2010. Pukul 13.00 – 14.30 WIB bertempat dilaboratorium    Hidrobioligi gedung C lantai 1 Fakultas Perikanan dan Ilmu Kelautan Universitias Brawijaya, Malang.

    TINJAUAN PUSTAKA

2.1Pengertian Viskositas
    Viscositas adalah suatu kekentalan dari suatu fluida yang dimana kekentalan dapat menentukan aliran pada fluida tersebut (Chrisman, 2008).
    Viskositas adalah gesekan yang ditimbulkan oleh fluida yang bergerak atau benda padat yang bergerak didalam fluida. Besarnya gesekan ini biasa juga disebut sebagai derajat kekentalan zat cair. Jadi semakin besar viscositas zat cair, maka semakin susah benda padat bergerak didalam zat cair tersebut (Narvin, 2008).
    Aliran adalah arus yang lembut suatu cairan yang melalui suatu tabung dengan memperlancar cairan mengikuti alur yang sama dengan yang lainnya. Jika kecepatan arus menjadi besar dan tabung berubah arah, gerakan arus diuraikan ketika bergerak, (Ewen, et, all, 1996).
    Seperti yang telah disebutkan cairan mempunyai suatu jumlah tertentu interfal fiksi adalah sifat merekat kedua cairan dan gas serta sangat utamanya suatu kekuatan tentang pergesaran antar lapisan dairan yang berbeda ketika berpindah, gerakan yang dilewati satu sama lain dan didalam cairan berkaitan dengan kekuatan komplek antar molekul. Didalam gas terbentuk dari benturan antar molekul. (Giancolly, 1994).

    Pengertian Fluida
    Fluida adalah zat yang dapat mengalami perubahan bentuk secara kontinu bila terkena tegangan geser walaupun relatif kecil. Gara geser adalah komponen gaya yang menyinggung permukaan dan jika dibagi dengan luas permukaan tersebut menjadi tegangan geser rata – rata pada permukaan itu (Nationalinks, 2009).
    Fluida adalah zat yang dapat mengalir yang mempunyai partikel yang sangat mudah bergerak dan berubah mengikuti bentuk ruang (Dwi, 2010).
    Fluida adalah zat yang fapat mengalir. Jadi istilah fluida termasuk cairan dan gas, klasifikasi seperti itu tidaklah selalu jelas. Beberapa fluida seperti gelas atau ter (pitch), mengalir begitu lambat sehingga berperilaku seperti benda padat untuk interval – interval  waktu yang biasanya kita gunakan untuk bekerja dengan benda – benda tersebut (Halliday, et all, 1998)

2.2.Hukum Poiseulle
            Hukum poiseulle ditemukan oleh Jeanlouis Marle Poiseulle, persamaannya sebagai berikut:
         Keterangan:         = Viskositas.
                         = Jari – jari kapiler.
                         = Tekanan hidrostatik.
                         = Waktu mengalir.
                         = Volume cairan.
                         = Panjang kapiler.

Yang diukur adalah waktu mengalir cairan dari 
Cairan I        Cairan II
            
              cairan -  cairan
                            (Anekchief, 2008).
Sehingga 

Persamaan Poiseulle
            Setiap Fluida bisa kita anggap sebagai fluida. Fluida ideal tidak mempunyai viskositas alias kekentalan. Jika kita mengendalikan suatu fluida ideal mengalir dalam sebuah pipa, setiap bagian fluida disebut dengan laju ( ) yang sama. Berbeda dengan fluida ideal, fluida riil alias dluida yang kita jumpai dalam kehidupan sehari – hari mempunyai viskositas. Karena mempunyai viscositas, maka ketika mengalir dalam sebuah pipa, misalnya laju setiap bagian fluida berbeda – beda. Lapisan fluida yang berada ditengah – tengah bergerak lebih cepat ( besar), sebaliknya lapisan fluida yang nempel dengan pipa tidak bergerak alias diam ( ). Jadi dari tengah kepinggir pipa, setiap bagian fluida tersebut bergerak dengan laju yang berbeda – beda (San, 2008).

2.2.Hukum Stokes dan Kecepatan Terminal
            Hukum sokes pada intinya tentang gerak bola dalam fluida yang kental memiliki viskositas menimbulkan gara geser sebesar :   dimana  = viskositas fluida dan radius bola. Bila sebuah benda padat terbentuk bola dengan jari – jari  dimasukkan kedalam zat cair tanpa kecepatan awal bola tersebut akan bergerak kebawah, mula – mula dengan percepatan sehingga kecepatannya bertambah. Dengan bertambahnya kecepatan maka gaya gesek fluida akan membesar, sehingga suatu saat bola akan bergerak dengan kecepatan tetap. Kecepatan tetap ini disebut kecepatan terminal yang terjadi pada saat gaya berat bola sama dengan jumlah antara gaya angkat ke atas (archimedes) dan gaya gesek stokes (administator, 2008).
    Kecepatan Terminal
            Pada suatu benda yang jatuh bebas dalam fluida kental, selama geraknya, pada benda tersebut bekerja tiga buah gaya yaitu gara berat  gaya keatas yang dikerjakan fluida Ff. seperti telah dinyatakan benda akan bergerak makin cepat sampai kecepatan terminal  E tercapai, gaya – gaya yang bekerja pada benda adalah seimbang (Zulfika, 2008).
            Kecepatan terminal adalah kecepatan konstan yang dialami suatu object yang terjatuh bebas karena pengaruh gravitasi dan gaya hambatan udara, dimana sin  . Gaya tarik gravitasi ( ) = gaya hambat udara


        Karena resultannya ( ) = ON, maka benda mengalami kecepatan tetap atau tidak ada akselerasi (hukum Newton 1).
Rumusnya: 
 = massa.
 = gravitasi
 = massa jenis fluida yang dilewati
 = Koefisian hamabatan (konstan).

2.2.Viscositas dalam Perikanan
Manfaat viskositas zat cair adalah :
-Untuk daya apung kapal penangkap ikan.
-Untuk daya apung pada ikan.
-Untuk daya apung jaring tempat pemeliharaann ikan diwaduk.             (nakedfisher, 2008).

    METODELOGI

3.1Alat dan Fungsi
        Alat yang digunakan pada praktikum viskositas zat cair adalah:
-Gelas ukur 1000ml     : untuk wadah dari Glisedin, madu, dan                           minyak goreng.
-Jangka sorong     : untuk mengukur diameter dalam dan luas                           gelas ukur.
-Bola besi              : untuk parameter viskositas
-Meteran                                : untuk mengukur jarak 20cm dan 30cm                           pada gelas ukur.
-Magnet                                :untuk mengambil bola besi yang didalam                           gelas ukur.
-Timbangan digital    :untuk menimbang bola besi dengan                              ketelitian 10-2.
-  Stopwatch                             :untuk menghitung waktu ketika bola                               sampai pada jarak 20cm dan 30cm.
-Nampan                                : tempat alat dan bahan.

3.1Bahan dan Fungsi
      Bahan yang digunakan pada praktikum viskositas zat cair adalah:
-Gliserin              : untuk diukur viskositasnya.
-Madu                                : untuk diukur viskositasnya.
- Minyak Goreng                  : untuk diukur viskositasnya.
-Tissue                                :untuk membersihkan alat yang sudah                           digunakan.
-Tali              : untuk mengikat magnet.
-Karet                   : untuk menandai jarak 20cm dan 30cm                           pada gelas ukur.

    Skema Kerja



    PEMBAHASAN

    Hasil Pengamatan

No    Unit    Massa jenis    Jar-ak     Bo-la
 Ge-las   
Massa bola ( )



1    Gliserin   
20cm    3,3 mm    2,8 cm   
0,41 gram    76,10    1,85
            30cm           
    71,84    1,97
2    Madu   
20cm    3,1 mm    2,855 cm   
0,40 gram    53,37    2,48
            30cm           
    48,70    2,72
3    Minyak Goreng   
20cm    3,3 mm    3,04 cm   
0,41 gram    248,61    0,60
            30cm           
    81,90    1,83

    Perhitungan

Tebal gelas ukur        = 9,3 mm            Waktu ( )
Berat bola besi 1        = 0,41 gram    Gliserin    20cm = 1,0S
Berat bola besi 2        = 0,40 gram            30cm = 1,59S
Berat bola besi 3        = 0,41 gram    Madu    20cm = 1,35S
Diameter bola besi 1             = 6,6 mm                30cm = 2,22S
Diameter bola besi 2             = 6,2 mm        Minyak    20cm = 0,29S
Diameter bola besi 3              = 6,6 mm                30cm = 1,32S
Diameter gelas ukur 1           = 6,53 cm
Diameter gelas ukur 2           = 6,64 cm
Diameter gelas ukur 3           = 7,01 cm


*Diameter dalam gelas ukur 1    = Diameter luar – tebal gelas ukur
                                = 6,53 – 0,93
                                = 5,6 cm

*Diameter dalam gelas ukur 2    = Diameter luar – tebal gelas ukur
                                = 6,64 – 0,93
                                = 5,71 cm

*Diameter dalam gelas ukur 3    = Diameter luar – tebal gelas ukur
                                = 7,01 – 0,93
                                = 6,08 cm

*Jari – jari dalam gelas ukur 1    = ½ diameter gelas ukur
                                = ½ 5,6 cm
                                = 2,8 cm

*Jari – jari dalam gelas ukur 2    = ½ diameter gelas ukur
                                = ½ 5,71 cm
                                = 2,855 cm

*Jari – jari dalam gelas ukur 3    = ½ diameter gelas ukur
                                = ½ 6,08 cm
                                = 3,04 cm

*Jari – jari bola besi (1)            = ½ Diameter bola besi
                                = ½ 6,6 mm
                                = 3,3 mm

*Jari – jari bola besi (2)            = ½ Diameter bola besi
                                = ½ 6,2 mm
                                = 3,1 mm


*Jari – jari bola besi (3)            = ½ Diameter bola besi
                                = ½ 6,6 mm
                                = 3,3 mm

*Perhitungan kecepatan terminal ( )
-Gliserin
                    
-Madu
                
-Minyak Goreng
                


*Perhitungan Viskositas
Gliserin:
                    

Madu
                    

Minyak Goreng
                

4.3.Analisa Prosedur
            Disiapkan alat dan bahan yang akan digunakan pada praktikum tentang viskositas zat cair adalah gelas ukur 1000ml untuk wadah dari Gliserin, Madu, Minyak goreng, Jangka sorong untuk mengukur diameter gelas ukur, Micrometer untuk mengukur diameter bola besi, Bola besi untuk mengukur koefisien ketiga zat, Meteran untuk mengukur jarak 20cm dan 30cm pada gelas ukur, Magnet untuk mengambil bola besi yang didalam gelas ukur, Timbangan digital untuk menimbang bola besi dengan ketelitian 10-2, Stopwatch untuk menghitung waktu ketika bola besi sampai pada jarak 20cm dan 30cm, Nampan tempat alat dan bahan. Bahan – bahan yang digunakan adalah Gliserin untuk diukur viskositasnya, Madu untuk diukur viskositasnya, Minyak Goreng untuk diukur viskositasnya, Tissue untuk membersihkan alat yang sudah digunakan, Tali untuk mengikat magnet, Karet untuk menandai jara 20cm dan 30cm pada gelas ukur. Diukur massa jenis dari bola besi dengan timbangan digital, dihidupkan timbangan digital kemudiantekan zero untuk menetralkan timbangan, kemudian taruh bola besi kemudian dicatat massa jenisnya, kemudian imbang massa jenis bola besi ke2 dan ke3 dengan cara yang sama. Kemudian kita ukur diameter tiap – tiap bola besi dengan menggunakan micrometer karena diameter bola besi berbeda. Kita putar ujung micrometer sampai pengukur micrometer membuka atau melebar, kemudian kita letakkan ditengah bola besi, kemudi diputar kembali dengan berlawanan arah sampai sampai micrometer menghimpit bola besi dan dilihat hasilnya. Sampai garis – garisnya paling ujung dari alat pengukur sejajar kemudian dicatat hasilnya, kemudian lakukan pada bola ke2 dan ke3 dengan cara yang sama. Dituangkan zat cair yaitu gliserin, madu, dan minyak goreng kedalam gelas ukur 1000ml yang berbeda. Diukur diameter gelas ukur dari jangka sorong sampai membuka dan melebar kemudian diletakkan pada bibir tabung. Setelah itu kita rapatkan kembali jangka sorong tersebut dengan cara memuar kembali sampai rapat. Hal ini untuk mendapatkan hasil yang akurat, kemudian kita amati garis – garis pada jangka sorong dan kita catat hasilnya. Dan lakukan kepada gelas ukur yang lain karena masing – masing gelas ukur berbeda. Kemudian kita ukur gelas ukur 1000ml dengan meteran. Kita ukur kedalamannya sampai 20cm dan 30 cm, kemudian kita tandai kedalamannya dengan karet gelang, hal ini agar tidak mudah goyah karena karet merupakan bahan yang elastis sebagai garis ukur. Setelah itu kemudian disiapkan bola besi dan stopwatch, dimasukkan bola besi kelarutan gliserin dan dinyalakan stopwatch dan dilihat dan dicatat waktunya ketika bola besi pada kedalaman 20cm dan 30cm. Lakukan perlakuan ini ke larutan madu dan minyak goreng. Untuk mengambil bola besi yang ada dilarutan dengan menggunakan magnet, kita tempelin magnet itu ke gelas ukut yang berdekatan dengan magnet. Lalu kita tarik bola besi dengan magnet.
    Rumus menghitung viskositas 
4.4.Analisa Hasil
        Pada pengamatan pertama yaitu larutan dengan massa jenisnya  . Pada gelas ukur yang ditandai pada jarak 20cm waktu yang didapatkan  , kecepatan terminalnya  . Viskositas zat tersebut  . Kemudian pada jarak 30cm waktu yang didapatkan  , kecepatan terminalnya  . Viskositas zat tersebut  .
        Pada pengamatan kedua yaitu pada larutan madu dengan massa jenis  pada gelas ukur yang ditandai pada jarak 20cm, waktu yang didapatkan  . Kecepatan terminalnya  . Viskositas zat tersebut  . Kemudian pada jarak 30cm waktu yang didapatkan  . Kecepatan terminalnya  . Viskositas zat tersebut  .
        Pada pengamatan ketiga yaitu pada larutan minyak goreng dengan massa jenis  . Pada gelas ukur yang ditandai pada jarak 20cm, waktu yang didapatkan  . Kecepatan terminalnya  . Viskositasnya zat tersebut  . Kemudian pada jarak 30cm, waktu yang didapatkan  . Kecepatan terminalnya  . Viskositas zat tersebut  .
   
    Gliserin 



    Madu 



    Minyak Goreng 




        Viscositas tetinggi adalah larutan madu pada menit 20 adalah   dan pada menit 30 adalah  .
        Viscositas terendah adalah larutan minyak goring pada menit 20 adalah  dan pada menit 30 adalah  .
        Viscositas adalah merupakan gaya gesekan antara molekul – molekul yang menyusun suatu fluida. (San, 2010).

    PENUTUP


5.1.Kesimpulan
            Viskositas adalah suatu sifat dan ukuran fluida yang mendasari diberikannya tahanan tegangan geser yang dapat dirumuskan:

            Dimana ketentuan viskositas zat cair dapat dilambangkan ( ) jari – jari bola ( ), gaya gravitasi ( ) ( )  = massa jenis benda,   : massa jenis fluida dan  : kecepatan terminal.
            Kecepatan terminal sangan mempengaruhi viskositas zat cair dimana untuk mencari kecepatan terminal dapat diperoleh melalui rumus:

            Kekentalan adalah suatu  sifat cairan yang berhubungan erat dengan hambatan untuk mengalir dimana makin tinggi kekentalan maka makin besat (end-akfar, 2007).
            Cairan adalah salah satu dari empat fase benda yang volumenya tetap dalam kondisi suhu dan tekanan tetap dan bentuknya ditentukan oleh wadah penampungnya (wikipedia, 2010).
            Hukum Poiseulle, dengan persamaannya
         Keterangan         = Viskositas
                                     = Tekanan hidrostatik
                                     = Jari – jari kapiler
                                     = Waktu mengalir
                                     = Volume cairan
                                     = Panjang kapiler




No    Unit    Massa jenis    Jar-ak     Bo-la
 Ge-las   
Massa bola ( )



1    Gliserin   
20cm    3,3 mm    2,8 cm   
0,41 gram    76,10    1,85
            30cm           
    71,84    1,97
2    Madu         20cm    3,1 mm    2,855 cm   
0,40 gram    53,37    2,48
            30cm           
    48,70    2,72
3    Minyak Goreng   
20cm    3,3 mm    3,04 cm   
0,41 gram    248,61    0,60
            30cm           
    81,90    1,83

5.1.Saran
        Kepada para praktikan agar lebih besikap tenang dan tertib agar laboratorium tidak rame. Kepada para asisten meja lebih mendampingi praktikannya dan membahas terlebih dahulu kepada asisten – asisten yang lain sehingga tidak ada kesalahan atau perbedaan penyampaian kepada praktikan.


DAFTAR PUSTAKA

Administator, 2008    hukum stokes dan kecepatan terminal. http://www.fisikaasyik.com    diakses pada tanggal 25 November 2010. Pukul 19.30 WIB.
Alan, 1994.                 Erlangga.Jakarta. Anekchief, 2008. Hukum poiseull. http://www.fisikaasyik.com   Diakses pada tanggal 25 November 2010. Pukul 18.30 WIB.
Chrisman, 2008.         Pengertian fluida  .  http://www.miz,uyung.blogspot.com/2009/03/viscositas. Diakses pada tanggal 26 November 2010. Pukul 18.50 WIB.
Dwi, 2010.                  Pengertian viscositas. http://www.sisilain.net.Diakses pada   tanggal 24 November 2010. Pukul 15.30 WIB.
Eun-akfar.2007.          Pengertian kekentalan. http://www.fisikadasar.com.
                                   Diakses pada tanggal 25 November 2010. pukul 18.30 WIB.
Ewen Dale.et all.1996.Physics For Technical Education. Prentice-Hall inc.    England.
Giancolly, 1994.        General Physics. Prentice-hall inc. New Jersey. England.
Halliday, et all. 1988. Fisika. Penerbit Erlangga. Jakarta.
Nakedfisher, 2008.   Viskositas dalam perikanan. Http://nakedfisher.blogspot.com.
                                  Diakses pada tanggal 05 November 2010. Pukul 19.30 WIB.
Nationalinks, 2009.    Pengertian fluida. http://nationalinks.blogspot.com.
                                  Diakses pada tanggal 25 November 2010. Pukul 21.00 WIB.
Narvin. 2008.             Pengertian viscositas. http://narvin.blogspot.com.
                                  Diakses pada tanggal 25 November 2010. Pukul 22.00 WIB.
San, 2008.                 Persamaan poiseulle. http://poiseulle.blogspot.com.
                                  Diakses pada tanggal 25 November 2010. pukul 21.00 WIB.
Supiyanto, 2007.       Fisika. PT. Phibeta Aneka Gama. Jakarta

Wikipedia, 2010.       Pengertian cairan. http://www.wikipedia.com.
                     Diakses pada tanggal 26 November 2010. Pukul 17.30 WIB.
Zulfikar, 2008.          Kecepatan terminal http://www.gudangmateri.com.
               Diakes pada tanggal 26 November 2010. Pukul 17.30 WIB.













LAPORAN PRAKTIKUM FISIKA DASAR
REFRAKTOMETER
(PERCOBAAN – O.4)


Disusun Oleh :
Kelompok 133
Asisten : Renny W







FAKULTAS  PERIKANAN DAN ILMU KELAUTAN
UNIVERSITAS BRAWIJAYA
MALANG
2010

    PENDAHULUAN

    Latar Belakang
    Pembiasan cahaya adalah pembelokan cahaya ketika berkas cahaya melewati bidang batas medium yang berbeda indeks biasanya (Pradana, 2010).
    Refraktor adalah alat unuk mengukur konsentrasi cairan sekesi berdasarkan indek refrasi (sane medical, 2010).
    Sinar yang membuat sudut U dengan sumbu atur pada B dengan sudut potong datang Ø = ∞ sudut pembiasan Ø dapat dicari berdasarkan hukum snell yaitu
        n Sin Ø = n Sin Ø (SEA, 1986)
    Hukum Snelus adalah rumus matematika yang memberikan hubungan antara sudut datang dan sudut bias pada cahaya atau gelombang lainnya yang melalui sudut batas antara dua medium isotropik berbeda, seperti udara dan gelas. Namun Hukum ini diambil dari matematikawan Belanda Willeboard Snellus, yang merupakan salah satu penemunya. Hukum ini juga dikenal sebagai hukum Descartes atau hukum pembiasan (Wikipedia, 2010).

    Maksud dan Tujuan
    Maksud dari praktikum Fisika dasar kali ini adalah. Agar praktikan dapat mengetahui cara penggunaan refraktometer dengan metode yang benar.
    Tujuan mengukur konsentrasi larutan garam dengan menggunakan refraktometer.

1.3. Waktu dan Tempat
    Praktikum Fisika dasar kali ini dilaksanakan dilaboratorium ilmu-ilmu perairan (IIP) gedung C lantai 1 pada hari Rabu tanggal 10 November 2010 Pukul 13.00-14.30 WIB difakultas Perikanan dan Ilmu Kelautan Universitas Brawijaya Malang.
    TINJAUAN PUSTAKA

2.1. Pengertian Refraktometer
    Refraktometer adalah alat yang digunakan untuk mengukur kadar / konsentrasi bahan terlarut, misalnya gula, garam, protein, dan lain-lain (Wikipedia, 2010).
        Refaktometer adalah alat untuk mengukur konsentrasi cairan sokesi indek refaksi (Sane Medical,2010).
2.2. Gambar Refraktometer.
                 

    (Google image, 2010)

             

    (Google image, 2010)

2.3. Pembiasan Cahaya
       Pembiasan cahaya adalah pembelokan cahaya ketika berkas cahaya melewati bidang batas medium yang berbeda indek biasnya (Pradana, 2010).
       Pembiasan cahaya adalah Peristiwa Penyimpangan atau pembelokan cahaya karena melalui 2 medium yang berbeda kerapatan optiknya, (Wordpress, 2008).
       Cara untuk mendapatkan bayangan dari sebuah titik benda yang dibentuk oleh sinar bias oleh permukaan datar atau spesies pada hakekatnya sama seperti untuk pemantulan. Hanya dalam hal ini hukum snel diganti dengan hukum pemantulan (SEA, 1986)
       Peristiwa Pembiasan pada bidang batas antara dua medium yang memenuhi hukum snell.
    n1 Sin Ө1 = n2 Sin Ө2 dengan     n1    =     Indek bias medium tempat                         cahaya.
        Ө1    =        Sudut datang.
        n2    =        Indek bias medium tempat                         cahaya bias.
        Ө2    =        Sudut bias (Wikipedia, 2010).

2.4.Hukum Snellius
      Hukum snellius adalah rumus matematika yang berhubungan antara sudut datang dan sudut bias pada cahaya atau gelombang lainnya yang melalui batas antara dua medium isotropic berbeda. (Wikipedia, 2010).
      Pada Sekitar 1621, Ilmuwan Belanda bernama Willebrord antara sudut datang dengan sudut bias hasil eksperimen ini dikenal dengan nama hukum snell yang berbunyi:
            - Sinar datang garis normal, dan sinar bias terletak pada Satu             bidang datar.
    - Hasil bagi sinus datang dengan sudut bias hasil merupakan             bilangan tetap disebut indek bias, (Wordpress, 2010).
    Hubungan yang benar tampaknya telah tiba di Frist oleh perancis umumnya disebut sebagai hukum snell yang dapat ditulis ulang dalam dari
           

2.5.Indeks bias cahaya
      Indek bias pada medium didefinisikan sebagai perbandingan antara kecepatan cahaya dalam ruang tanpa udara dengan cepat rambat cahaya pada medium, (wikipedia, 2010).
      Indek bias mutlak suatu bahan adalah perbandingan kecepatan cahaya diruang hampa dengan kecepatan cahaya debahan tersebut.
             (Pradana, 2008).


2.6.Tabel Indek
Tabel Indeks Bias Beberapa zat
Medium                n = c/v
Udara Hampa                1,0000
Udara (pada STP)        1,0003
Air                1,333
Es                1,31
Alkohol etil                1,36
Gliserol                1,48
Benzena                1,50
Kaca
    Kuarsa lebur        1,06
    Kaca korona        1,52
    Api cahaya/kaca flinta    1,58
Lutice atau plexiglass        1,51
Garam dapur (Natrium Klorida)    1,53
Berlian                2,42
(Google image, 2010)

Salintas air berdasarkan persentase garam terlarut
Air tawar    Air Payau    Air saline    Brine
<0 .05%    0.05 – 3%    3 – 5%    > 5%
(Google image, 2010)

2.7.Salinitas Air Laut, Payau, Tawar
      Salinitas adalah tingkat keasinan atau kadar garam tersebut dalam sanitas juga dapat mengacu pada kandungan garam dalam tanah. Salinitas berdasarkan persentase garam terlarut. Air Tawar = < 0,05% , Air Payau : 0,05,3%, Air Saline : 3-5% , Brine : > 5%. Kandungan garam pada sebagian besar danau, sungai, dll. Pada air tawar secara definisi kurang dari 0,05%. Jika lebih dari itu air dikategorikan sebagai air payau atau saline bila konsentrasinya 3-5%. Air laut secara alami merupakan air saline dengan kandungan garam sekiar 3,5%. Beberapa danau garam di daratan dan beberapa lautan memiliki kadar garam lebih tinggi dari air laut umumnya. Sebagai contoh laut mati memliki kadar garam sekitar 30%. (Wikipedia2010).
   
    Salinitas adalah jumlah garam yang terkandung dalam 1 kilogram air. Hasil kadar C - 1 digunakan untuk menghitung salinitas dengan rumus:
   
S : 0,03 + 1,8050 C
Dengan S     : Salinitas ppt                                                                                                                      C -: Kadar C  dalam air disebut klorinitas, ppt.

    Air payau mempunyai Salinitas antara 0,5 ppt sampai dengan 1/ppt. Air ini banyak dijumpai didaerah opertambakan, Estuary yaitu pertemuan air laut dan air tawar serta sumur – sumur penduduk dipulau – pulau kecil / pesisir yang telah terintraksi air laut. (Widiastuti, 2010).

    METODOLOGI

3.1.Alat dan fungsi
        Alat – alat yang digunakan pada praktikum refraktometer adalah:             - Beaker glass 100ml : sebagai wadah larutan garam
    - gelas ukur 100ml     : untuk mengukur volume aquades sebanyak  10ml.
    - Pipet tetes    : Untuk mengambil larutan garam 3-4 tetes
    - Sendok tanduk    : Untuk mengambil garam yang akan ditimbang.
    - Nampan    : Sebagai tempat alat dan bahan
    - Washing botol    : Sebagai tempat aquades
    - Lampu pijar    : Sebagai sumber cahaya
  - Timbangan digital   : Untuk menimbang garam sebanyak
                                      0,04, 0,1, 0,2 ,0,3, dan 0,4
    - Spatula    : Untuk menghomogenkan larutan.

3.2.Bahan dan Fungsi
      Bahan – bahan yang digunakan dalam praktikum adalah:
  - Garam        : Sebagai zat terlarut.
  - Aquades        : Sebagai zat pelarut.
  - Kertas        : Sebagai atas garam pada saat garam                           ditimbang.
  - Tissue        : Memberikan alat yang sudah digunakan.
  - Kertas label    : Untuk menandai beaker glass yang berisi                           larutan Nacl 0,04 , 0,1 , 0,2 , 0,3 , dan 0,4


3.3  Skema Kerja




    PEMBAHASAN

    Data

No.    Garam (gr)    Air (m)    Konsentrasi (gr/ml)    Indeks bias    Kec. cahaya
1    0,04    20   
1,004    2,99 105

2    0,1    20   
1,005    2,98 105

3    0,2    20   
1,011    2,96 105

4    0,3    20   
1,023    2,93 105

5    0,4    20   
1,035    2,89 105






    Perhitungan

No   






1    1,004    +0,0116   




2    1,005    +0,0106   




3    1,011    +0,0046   




4    1,023    +0,0074   




5    1,035    +0,0194   





5,078    +0,0536   





   
               
    1. 
    2. 
    3. 
    4. 
    5. 

    1. 
    2. 
    3. 
    4. 
    5. 


               
    1. 
    2. 
    3. 
    4. 
    5. 
       

   
   
   
   
   

   
   
   
   
   

    Indeks Bias
a. Ralat Mutlak (A)                    b. Ralat Nisbi
                            
c. Keseksamaan                    d. Hasil Pengamatan
                        
    Kecepatan cahaya
a. Ralat mutlak                b. Ralat Nisbi
                        

c. Keseksamaan                d. Hasil Pengamatan
                    
    Analisa Prosedur
    Sebelum praktikum refraktometer dipsiapkan alat dan bahan, yaitu alatnya adalah beaker glass 100ml sebagai wadah larutan garam, gelas ukur 100ml untuk mengukur volume aquades sebanyak 10ml, pipet tetes untuk mengambil larutan garam 3 – 4 tetes, sendok tanduk untuk mengambil garam yang akan ditimbang, nampan sebagai tempat alat dan bahan, washing botol sebagai tempat aquades, lampu pijar sebagai sumber cahaya, timbangan digital untuk menimbang garam sebanyak 0,04 , 0,1 , 0,2 , 0,3, dan 0,4, spatula untuk menghomogenkan larutan. Bahan – bahan yang digunakan adalah garam sebagai zat terlarut, aquades sebagai zat pelarut, kertas sebagai alas garam pada saat gara ditimbang, tissue untuk membersihkan alat yang sudah digunakan, kertas label untuk menandai beaker glass yang berisi larutan Nacl 0,04 , 0,1 , 0,2 , 0,3 , dan 0,4.
    Kemudian diambil Nacl dengan menggunakan sendok tanduk. Diletakkan kertas alas sebagai alas Nacl diatas timbangan digial lalu dizerokan timbangan digital selanjutnya ditimbang Nacl seberat 0,04 ; 0,1 ; 0,2 ; 0,3 ; 0,4 gr dengan timbangan digital. Lalu diukur aquades sebagai sebanyak 10ml ke dalam beaker glass 100ml, diaduk menggunakan spatula dengan posisi kemiringan 45° agar larutan menjadi homogen. Diambil larutan menggunakan pipet tetes, diteteskan pelan – pelan menghindari adanya gelembung, karena gelembung dapat menghambat penglihatan indeks bias dan salinitas. Selanjutnya diarahkan refraktometer pada sumber cahaya, dilihat skala pada refraktometer, sebelah kanan menunjukkan salinitas dan sebelah kiri menunjukkan indek bias larutan tersebar dan dicatat hasilnya pada data hasil pengamatan.

4.2.Analisa Hasil
      Dari praktikum Fisika dasar tentang refraktometer didapatkan sebagai berikut. Larutan garam dengan berat 0,04 gr yang dilarutkan dalam aquades 10ml diperoleh konsentrasi larutan 0,2% dengan indek bias 1,004 dan kecepatan cahaya didapat 2,99x105. Bahan dengan berat 0,1 gr yang dilarutkan dalam 10ml diperoleh konsentrasi 0,5% dengan idek bias 1,005 dan kecepatan cahaya 2,98x105. Bahan dengan berat 0,2 gr yang dilarutkan dalam aquades 10ml memiliki konsentrasi 1% dengan indek bias 1,011 dan kecepatan cahaya 2,90x105. Bahan dengan berat 0,3 gr yang dilarutkan dalam aquades 10ml memiliki konsentrasi 1,5% dengan indek bias 1,023 dan kecepatan cahaya 2,93x105. Berat bahan 0,4 gr yang dilarutkan dalam aquade 10ml memiliki konsentrasi 2% dengan indek bias 1,035 dan kecepatan cahaya 2,89x105. Diambil kesimpulan bahwa semakin besar konsentrasi garam, maka semakin besar pula indek biasnya.
       Menurut wikipedia (2010), Indek bias garam secara keseluruhan memiliki indek bias sebesar 1,50, sedangkan berdasarkan pengamatan hasil praktikum indek bias garam yang memiliki massa 0,04 , 0,1 , 0,2 , 0,3 , 0,4 gr memiliki indek bias 1,004 , 1,005 , 1,011 , 1,023 , 1,035. Sehingga secara keseluruhan jumlah indek bias larutan garam sebesar 5,078. Jadi perbandingan literature data indek bias dan berdasarkan hasil pengamatan selisih 3,578.

    PENUTUP

    Kesimpulan
    Dari prakikum fisika dasar tentang refraktometer dapat diambil kesimpulan bahwa:
→     Refraktometer adalah alat optic yang berfungsi untuk mengukur             indek bias dan Salinitas zat.
→    Pembiasan cahaya adalah pembelokan cahaya ketika berkas     cahaya melewati bidang batas dua medium yang berbeda indek biasnya.
→    Hukum Snellius
    Jika sinar cahaya melalui pembatas dua jenis zat cair, maka garis semula sinar tersebut, agar sesudah sinar itu membias dan garis normal dititik biasanya, ketika garis tersebut terletak dalam satu bidang datar.
       Perbandingan antara sinus – sinus dari sudut masuk dan sudut bias adalah konstan.
→    Salinitas air tawar sebesar  0,05%, salinitas air payau 0,05 – 3%,         air Saline sebesar 3 – 5% dan Brine 75%.
→    Semakin besar konsentrasi larutan garam, semakin besar pula             nilai induk biasnya.
→    Indek bias cahaya adalah perbandingan antara kecepatan cahaya dalam ruang hampa udara dengan cepat rambat cahaya pada suatu medium. Dengan sistematika ditulis:
                  = Indek bias.
                     = Cepat rambat cahaya, pada ruang hampa.
                     = Kecepatan cahaya pada suatu zat tersebut.


No   






1    1,004    0,0116   




2    1,005    0,0106   




3    1,011    0,0046   




4    1,023    0,0074   




5    1,035    0,0194   





5,075    0,0536   





    Saran
    Dalam praktikum fisika dasar tentang refraktometer. Para praktikan sebaiknya lebih teliti dan berhati-hati dalam perhitungan dan lebih menjaga sikap sehingga ketenangan didalam laboratorium tercipta. Kepada asisten menjadi lebih mendampingi praktikannya.

DAFTAR PUSTAKA

Google image .               2010. Tabel Indek bias. Diakses pada tanggal 15 
                                      November 2010. pukul 14.30WIB.
Google image .               2010. Gambar refraktometer. Diakses pada tanggal 
                                      15 November 2010. Pukul 15.00 WIB.
Hect .                              1992. Snell’s law . Adelphy University. Sidney
Komitmen Kelautan.       2010. Pengertian refraktometer,Diakses pada
                                      tanggal 11 November pukul 14.00 WIB.
Pradana .                        2010. Pembiasan cahaya Gramedia . Jakarta
Sanemedical.                    2010. Pengertian refraktometer. Diakses pada
                                      tanggal 16 November 2010. Pukul 16.54 WIB.
Wikipedia .                      2010. Hukum Snellius. Diakses pada tanggal 11
                                      November 2010. Pukul 15.15 WIB
Wikipedia .                          2010. Indek bias. Diakses pada tanggal 14  
                                      November 2010. Pukul 14.20 WIB.
Wikipedia .                          2010. Pembiasan pada bidang. Diakses pada
                                      tanggal 14 November 2010. Pukul 17.45 WIB.
Worpress .                      2010. Hukum Snellius. Diakses pada tanggal 16 
                                      November 2010. Pukul 14.30 WIB.
Wordpress.                     2010. Pembiasan cahaya. Diakses pada tanggal 13
                                      November 2010. Pukul 15.14 WIB.


LAPORAN PRAKTIKUM FISIKA DASAR
KALOR JENIS
(PERCOBAAN – P.1)


Disusun Oleh :
Kelompok 133
Asisten : Linda Yulandari Y







FAKULTAS  PERIKANAN DAN ILMU KELAUTAN
UNIVERSITAS BRAWIJAYA
MALANG
2010

    PENDAHULUAN

    Latar Belakang
Satuan kalor Q biasanya didefinisikan secara kuantitatif dalam perubahan tertentu yang dihasilkan didalam sebuah benda selama proses tertentu. Jadi, jika temperatur dari satu kilogram air dinaikkan dari 14,50C sampai 15,5oC dengan memanaskan air tersebu, maka kita katakan bahwa satu kilo kalori (Kcal) kalor telah ditambahkan kepada sistem tersebut. Kalori ( = 10-3 Kcal )  di gunakan juga sebagai satuan kalor (Halliday, 1988).
Kalor jenis menggambarkan jumlah kalor yang dibutuhkan untuk menaikkan 1 Kg zat sebesar 10C atau 1 K. jadi kalor jenis merupakan sifat atau ciri yang dimiliki oleh suatu zat. Secara matematis, kalor jenis (c) dapat dituliskan sebagai c =  Q/(m.∆.T)  ( Umar 2004 ).
Kalor jenis adalah sifat zat yang menunjukkan banyaknya kalor yang dibutuhkan untuk menaikkan suhu zat bermassa 1 Kg sebesar 10C atau 10K, ( Octa 2010 ).

    Maksud dan Tujuan
Maksud dari praktikum Fisika Dasar tentang kalor jenis agar praktikan lebih memahami tentang kalor jenis yang terkandung didalam benda-benda sekitar beserta perhitungannya.
Tujuan dari praktikum Fisika Dasar adalah menentukan panas jenis mata bahan kalorimeter.

    Waktu dan Tempat
Praktikum Fisika Dasar kali ini dilaksanakan hari Rabu, Tanggal 20 Oktober 2010 pukul 13.00-14.30 WIB. Di Laboratorium IIP (Ilmu-Ilmu Perairan) , Fakultas Perikanan dan Ilmu Kelautan  Universitas Brawijaya Malang.
    TINJAUAN PUSTAKA


    Pengertian Kalor Jenis
Kalor jenis adalah sifat zat yang manunjukkan banyaknya kalor yang dibutuhkan untuk menaikkan suhu zat bermassa 1 Kg sebesar 10C atai 10K ( Octa, 2010 ).
Kalor jenis adalah jumlah energi yang dipindahkan dari suatu benda atau benda ke tubuh benda lain akibat dari suatu perbedaan suhu benda  atau tubuh tersebut. ( Bresnick, 2002 ).
Kalor jenis menggambarkan jumlah kalor yang dibutuhkan untuk menaikkan 1 Kg zat sebesar 10C atau 10K. Jadi kalor  jenis merupakan sifat atau ciri yang dimiliki oleh suatu zat. Secara matematis, kalor jenis (c) dapat di tulis sebagai  c =  Q/(m.∆.T)  ( Umar, 2004 ).  
    Pengertian Kalorimeter dan Gambar
Kalorimeter adalah alat yang digunakan untuk mengukur jumlah kalor yang terlibat dalam suatu perubahan atau reaksi kimia ( Wikipedia, 2010 ).
Kalorimeter adalah alat yang digunakan untuk menentukan besar kalor jenis ( Aljabar, 2008 ).
Proses dalam kalorimeter berlangsung secara adiabatik, yaitu tidak ada energyi yang lepas atau masuk dari luar ke dalam kalorimeter               ( Petricci, 1987 ).  

                        (Googleimage,2010)
    Pengertian Termometer dan Gambar
Termometer adalah alat untuk mengukur suhu sebuah benda.                      ( Zaelani, all, 2006 ).
Termometer gelas sebuah tabung kaca berongga yang disegel dan berisi cairan tertentu ( Umar, 2004 ).
Termometer adalah alat yang digunakan mengukur suhu atau (temperature) ataupun perubahan suhu. Istilah Termometer berasal dari bahasa latin termo yang berarti bahan dan meter yang berarti untuk mengukur. Prinsip kerja termometer ada bermacam-macam, yang paling umum digunakan adalah Termometer air raksa ( Wikipedia, 2010 ).      
 (Google Image, 2010)
    Prinsip Kerja Kalorimeter
Prinsip kerja kalori meter adalah mengalirkan arus listrik pada kumparan kawat penghantar yang dimasukkan ke dalam air suling. Pada waktu bergerak dalam kawat penghantar (akibat perbedaan potensial). Pembawa muatan pertumbukan dengan kecepatan konstan yang sebanding dengan kuat medan listriknya. Tumbukan oleh pembawa muatan akan menyebabkan logam yang dialiri arus listrik memperoleh energi yaitu, energi kalor/ panas ( Santoso, 2010 ).





   
    Timbangan Digital dan Gambar
Timbangan model ini sering juga disebut Analytical Balance kebanyakan masih belum bisa membedakan antara Timbangan Laboratorium/ Anatycal Balance bisa menimbang dengan timbangan-timbangan konvensional, untuk membedakannya sebenarnya cukup gambang, dimana timbangan Laboratorium Anatycal Balance bisa menimbang dengan readability mencapai empat angka dibelakang koma dalam satuan gram (0,0001 gr) jika di konversikan ke satuan mg, maka bacanya mencapai (0,1) mg. Timbangan ini sudah dilengkapi dengan kaca penutup yang berfungsi untuk menghalangi angin pada saat melakukan penimbangan peruntukan timbangan ini biasanya digunakan untuk menimbang bahan-bahan laboratorium, seperti : zat kuning telur, bahan dasar kimia, dll ( Administrator, 2010 ).   

(googleimage, 2010)
     Manfaat Kalor Jenis di Bidang Perikanan
Menurut Metana “INSIDE” 2010 manfaat dibidang perikanan adalah :
    Teknik refigrasi adalah teknik pendingin untuk produk hasil perikanan.
    Untuk pengasapan ikan.
    Pemilihan logam untuk pembuatan logam.




    METODOLOGI

3.1 Alat dan Fungsi
Alat-alat yang digunakan dalam praktikum Fisika dasar tentang kalor jenis kali ini adalah :
    Ketel uap        : untuk memanaskan air.
    Kalorimeter     : untuk menentukan besar kecilnya kalor jenis suatu benda.
    Thermometer        : untuk mengukur suhu.
    Stopwatch        : untuk menghitung waktu saat mengukur 
   suhu.
    Pinset        : untuk mengambil dan memindahkan bahan
   (alumunium dan kaca) dari dalam ketel uap  
   ke kalorimeter.  
    Penggaris        : untuk mengukur 1/5 bagian kalorimeter.
    Timbangan digital       : untuk menimbang massa dengan ketelitian
  10-2
    Nampan        : untuk menaruh alat dan bahan.
3.2 Bahan dan Fungsi
Bahan-bahan yang digunakan dalam praktikum Fisika Dasar tentang kalor jenis kali ini adalah :
    Alumunium    : bahan yang diukur kalor jenisnya.
    Kaca        : bahan yang diukur kalor jenisnya.
    Air        : sebagai medium perambatan kalormeter.
    Tissue        : untuk membersihkan alat-alat praktikum.




3.3 Skema Kerja
                                    Bahan Alumunium                
  






















                                           
                                                Bahan Kaca                          

































                         
                             4.PEMBAHASAN    

4.1 Analisa Prosedur
Sebelum melakukan praktikum yang pertama dilakukan adalah disiapkan alat dan bahan. Alat yang digunakan adalah ketel uap yang digunakan untuk memanaskan air, kalorimeter untuk menentukan besar kecilnya kalor jenis suatu benda, thermometer digunakan untuk mengukur suhu, stopwatch digunakan untuk menghitung waktu saat mengukur suhu, pinset digunakan untuk mengambil dan memindahkan (alumunium dan kaca) dari dalam ketel uap kalorimeter, penggaris digunakan untuk mengukur 1/5 bagian kalorimeter, timbangan digital digunakan untuk menimbang massa dengan ketelitian 10-2  , nampan digunakan untuk menaruh alat dan bahan. Bahan yang digunakan adalah alumunium, digunakan sebagai bahan yang diukur kalor jenisnya, air digunakan sebagai medium perambatan kalorimeter, tissue digunakan untuk membersihkan alat-alat praktikum.
Setelah itu ditimbang kalorimeternya yang kosong dengan menggunakan timbangan digital, kemudian diisi kalorimeter dengan air 1/5 bagian yang diukur dengan menggunakan penggaris dan ditimbang kembali dengan menggunakan timbangan digital. Ditimbang alumunium dengan timbangan digital, kamudian dimasukkan alumunium ke dalam ketel uap yang berisi air dan dipanaskan. Diamati suhu dalam kalori meter dan digunakan sebagai T1. Diambil alumunium dari ketel uap dengan pinset dan dimasukkan kedalam kalorimeter (sambil digojok), dihidupkan stopwatch. Dimasukkan thermometer kedalam kalorimeter pada saat waktu 30 detik, kemudian dicatat perubahan suhu dalam kalorimeter selama 30 detik pertama (T2) dan selama 30 detik kedua (T3). Dicatat hasilnya sebagai data hasil pengamatan.


Sementara untuk bahan kaca prosedur kerjanya yaitu Ditimbang kaca dengan menggunakan timbangan digital, kemudian dimasukkan kaca kedalam  ketel uap yang berisi air dan dipanaskan. Diamati suhu kaca dalam kalorimeter dan digunakan sebagai T1 . Diambil kaca dari ketel uap dengan pinset dan dimasukan ke dalam kalorimeter pada saat waktu 30 detik, kemudian dicatat perubahan suhu dalam kalori selama 30 detik pertama (T2) dan selama 30 detik ke dua (T3). Dicatat hasilnya sebagai data hasil pengamatan.
4.2 Analisa Hasil
Berdasarkan hasil pengamatan yang diamati diperoleh asil sebagai berikut :
    Berat kalorimeter kosong    : 95,77 gr
    Berat kalorimeter + air        : 128,29 gr
    Berat Kaca            : 2,32
    Berat Alumunium        : 1,1 gr
    Berat Air            : 32,52 gr

Setelah dilakukan pengamatan pengukuran suhu diperoleh sebagai berikut :
Bahan    T1    T2    T3
Kaca    270C    290C    300C
Alumunium    270C    290C    28,50C

Perhitungan
Berdasarkan rumus tersebut maka dapat dihitung kalor jenis alumunium dan kaca adalah :
Cg = (A.(t_3- t_(2  )))/(B.(t_1- t_(3  ) )+K 〖(t〗_3- t_(2  )))
Cg    : Kalor jenis bahan alumunium dan kaca
A    : Berat air (gr)
B    : Berat bahan (gr)
K    : Berat kalorimeter kosong (gr)
T1    : Suhu awal (0C)
T2    : Suhu ke 2 setelah 30 detik (0C)
T3    : suhu ke 3 setelah 30 detik (0C)
Kalor jenis kaca Cg = (35,52 .  (30- 29))/(2,32 .  ( 27- 28,5)+95,77 (30- 29))
             = 35,52/92,29
     = 0,38 Kal/gr0C
Kalor jenis Alumunium Cg =(35,52 .  (28,5- 29))/(1,1 .  ( 27- 28,5)+95,77 (28,5- 29))
                  = (-16,25)/(-46,235)
                                           = 0,35 Kal/gr0C
Pembahasan dibandingkan dengan literatur
Kalor jenis menggambarkan jumlah kalor yang dibutuhkan untuk membuktikan 1 Kg zat sebesar 1 0C atau 1 Kal. Jadi kalor jenis merupakan sifat atau ciri yang dimiliki oleh suatu zat. Secara matematis kalor jenis (C) dapat dituliskan sebagai c =  Q/(m.∆.T)
Sedangkan pada praktikum ini untuk mengukur kalor jenis suatu zat diukur dengan menggunakan rumus :
C bahan  = (A.(t_3- t_(2  )))/(B.(t_1- t_(3  ) )+K 〖(t〗_3- t_(2  )))
A    : Berat air
B    : Berat bahan
K    : Berat kalorimeter kosong
T    : Suhu
Jenis Benda    Kaor Jenis (c)
    J/Kg C0    Kkal/Kg C0
Air    4180    1,00
Alkohol (ethyl)    2400    0,57
Es    210    0,50
Kayu    1700    0,40
Alumunium    900    0,22
Marmer    860    0,20
Kaca    840    0,20
Besi / baja    450    0,11
Tembaga    390    0,093
Perak    230    0,056
Raksa    140    0,034
Timah hitam    130    0,031
Emas     126    0,030
Tabel kalor jenis











                   (googleimage, 2010)










5.   PENUTUP

     Kesimpulan
    Kalor jenis adalah sifat zat yang menunjukkan banyaknya kalor yang dibutuhkan untuk menaikkan suhu zat bermassa 1 Kg sebesar 10C atau 10K.
    Thermometer adalah alat untuk mengukur suhu sebuah benda.
    Prinsip kerja kalor adalah mengalirkan arus listrik pada kumparan kawat penghantar yang dimasukkan kedalam air suling.
    Kalor merupakan salah satu bentuk energi, berarti kalor merupakan besaran yang dapat diukur.
    Alat yang digunakan untuk mengukur kalor adalah kalorimeter.
    Untuk menghitung kalor jenis suatu bahan dapat dihitung
  Cg = (A.(t_3- t_(2  )))/(B.(t_1- t_(3  ) )+K 〖(t〗_3- t_(2  )))
Cg    : Kalor jenis bahan alumunium dan kaca
A    : Berat air (gr)
B    : Berat bahan (gr)
K    : Berat kalorimeter kosong (gr)
T1    : Suhu awal (0C)
T2    : Suhu ke 2 setelah 30 detik (0C)
T3    : suhu ke 3 setelah 30 detik (0C)
    Kalor jenis adalah banyaknya kalor yang diperlukan atau dipanaskan unuk menaikkan atau menurunkan suhu suatu benda.
    Didalam praktikum digunakan alat-alat sebagai berikut : ketel uap, kalorimeter, thermometer, stopwatch, pinset, penggaris, timbangan digital, nampan.
    Bahan-bahan yang digunakan adalah alumunium, kaca, dan tissue. Kalor jenis aluminium adalah 0,35Kal/grC dan kalor jenis kaca adalah 0,38Kal/grC

    Saran
Dalam praktikum Fisika dasar kali ini agar para asisten lebih mengkoordinasikan terlebih dahulu tentang materi , sehingga tidak ada kesalahan dalam penyampaian materi. Kepada praktikan-praktikan lebih memperhatikan penjelasan asisten praktikum agar materi yang dipraktekkan bias dimegerti.  












          







DAFTAR PUSTAKA

Administrator, 2010    . Pengertian Timbangan Digital.com. diakses pada tanggal 23 Oktober 2010, Pukul 20.00 WIB.
Giancoli,        1984    .  General Physic. Prentice Hall, New Jersey.
Octa,              2010      . Pengertian kalor dan perambatannya.com. diakses
                            pada tanggal 23 Oktober 2010, Pukul 20.30 WIB.
Petrucci,        1987      . calorimeter.com diakses pada tanggal 23 Oktober 
                                      2010, Pukul 15.30 WIB. 
Santoso,        2010     . Prinsip kerja calorimeter diakses pada tanggal 24 
                                       Oktober 2010, Pukul 14.30 WIB.
Umar,            2004      .Fisika dan Kecakapan Hidup. Ganeca exact.
                                      Bandung.
Wikipedia,      2010      .Thermometer.com, diakses pada tanggal 24
                                       Oktober 2010, Pukul 15.50 WIB.  
Wikipedia,      2010     . Kalor dan perubahan zat.com, diakses pada
                                       tanggal 25 Oktober 2010, Pukul 17.30 WIB.
Wikipedia,      2010      .Metane “inside”.com, diakses pada tanggal 25
                                       Oktober 2010, Pukul 15.40 WIB.
Zaelani, all,     2010      .Fisika Dasar. Erlangga. Jakarta.

2 komentar:

  1. hahaha ternyata fpik'10 juga mengekspose hasil jerih payahnya dalam mencari literaturx ke Internet juga,,,,,
    btw prody ap neh?????

    BalasHapus
  2. PUSAT SARANA BIOTEKNOLOGI AGRO

    menyediakan refractometer untuk keperluan penelitian, laboratorium, mandiri, perusahaan .. hub 081805185805 / 0341-343111 atau kunjungi kami di https://www TOKOPEDIA.com/indobiotech temukan juga berbagai kebutuhan anda lainnya seputar bioteknologi agro

    BalasHapus